Gubernur tidak ingin jembatan Batam-Bintan dibangun swasta

id gubernur kepri,nurdin basirun,pembangunan,jembatan,batam,bintan

Gubernur Kepri, Nurdin Basirun. (Antaranews Kepri/Pradanna Putra)

Sekarang jembatan Batam-Bintan sedang didorong. Kemarin, datang Menteri dari Singapura juga berharap jembatan bisa terbangun
Batam (Antaranews Kepri) - Gubernur Kepulauan Riau tidak ingin pembangunan jembatan yang menghubungkan Pulau Batam dan Pulau Bintan dibangun pihak swasta, agar tidak memberatkan masyarakat yang menggunakannya.

"Mudah-mudahan APBN bisa, lebih enak pakai dana pemerintah. Masyarakat juga bisa menggunakannya dengan leluasa," kata Gubernur di Batam, Rabu.

Ia khawatir, bila jembatan Batam-Bintan dibangun swasta, maka masyarakat perlu membayar mahal jika ingin melaluinya, sebagai kompensasi modal yang telah ditanamkan.

Bila itu terjadi, maka dampak pembangunan tidak dirasakan masyarakat banyak. Dan Gubernur tidak ingin hal itu terjadi. Ia berkeinginan pembangunan dapat dinikmati seluruh masyarakat.

Gubernur optimis, pemerintah pusat setuju untuk mendanai pembangunan jembatan Batam-Bintan, meskipun nilai pendanaannya relatif besar.

"Saya rasa bukan hal yang besar bagi pemerintah untuk membangun jembatan Batam-Bintan. Apalagi, pemerintah tengah membangun infrastruktur di mana-mana," kata dia.

Apalagi, menurut dia, Presiden Joko Widodo mendukung pengembangan dua pulau yang berseberangan dengan Singapura dan Malaysia itu.

Ia percaya, bila jembatan Batam-Bintan terbangun, maka mampu mendorong perekonomian masyarakat di dua pulau besar itu.

"Sekarang jembatan Batam-Bintan sedang didorong. Kemarin, datang Menteri dari Singapura juga berharap jembatan bisa terbangun," kata dia.

Untuk menyukseskan rencana pembangunan jembatan Batam-Bintan, Gubernur menyatakan sudah menemui sejumlah menteri terkait, di antaranya Menteri PUPR Basuki Hadimulyono dan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya.
Pewarta :
Editor: Rusdianto Syafruddin
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar