Wabah corona tak pengaruhi turnamen bulu tangkis All England 2020

id bulu tangkis,all england 2020,virus corona

Wabah corona tak pengaruhi turnamen bulu tangkis All England 2020

Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Hendra Setiawan (kiri) dan Mohammad Ahsan meluapkan kegembiraan seusai memenangi pertandingan melawan ganda putra Malaysia Aaron Chia dan Soh Wooi Yik pada babak final All England 2019 di Arena Brimingham, Inggris, Minggu (8/3/2019). Ganda Putra Hendra/Ahsan menjuarai All England 2019 setelah mengalahkan Aaron Chia/Soh Wooi Yik dengan skor 11-21, 21-14 dan 21-12. (ANTARA FOTO/Widya Amelia)

Jakarta (ANTARA) - Ancaman penyebaran virus corona tak mengganggu penyelenggaraan turnamen bulu tangkis tertua di dunia, All England, yang akan tetap digelar sesuai jadwal di Birmingham pada 11-15 Maret.

Asosiasi Bulu Tangkis Inggris (BAE) pada Rabu memastikan bahwa turnamen Super 1000 itu tetap digelar dengan pertimbangan bahwa itu menjadi salah satu ajang penting kualifikasi Olimpiade 2020 Tokyo.

Kendati begitu, mereka juga akan tetap berhati-hati sembari terus memantau perkembangan kasus Covid-19.

"Asosiasi Bulu Tangkis Inggris terus memantau situasi terkini terkait Covid-19, tapi berdasarkan rekomendasi pemerintah serta publikasi rencana tindakan pemerintah soal virus corona, kami akan tetap menggelar All England sesuai jadwal," kata Kepala Eksekutif BAE Adrian Christy, dilansir laman resmi BWF, Rabu.

"Kami juga akan terus menerapkan sejumlah langkah untuk meminimalisir potensi risiko penularan virus pada pemain, ofisial, relawan, dan penonton yang akan hadir dalam turnamen."

Baca juga: Tujuh tunggal putri Indonesia lolos babak kedua German Junior 2020

Tim bulu tangkis Indonesia juga dipastikan tetap berangkat ke All England 2020 meski dibayangi wabah virus corona.

Tahun ini, Indonesia akan mengirimkan 15 wakilnya yang masing-masing terdiri dari empat wakil ganda putra, empat tunggal putra, dan empat ganda campuran.

Sementara itu, pada sektor ganda putri hanya ada Gregoria Mariska Tanjung, dan dua wakil pada sektor ganda canpuran.

Inggris menjadi salah satu negara yang telah melaporkan kasus positif virus corona. Berdasarkan pemutakhiran data dari Departemen Kesehatan dan Layanan Sosial Inggris per 4 Maret, telah ada 85 kasus terkonfirmasi positif Covid-19.

Otoritas setempat juga telah menerapkan aturan bagi para wisatawan yang datang dari beberapa negara seperti China, Korea Selatan, Malaysia, Singapura, dan Thailand untuk tetap tinggal di dalam ruangan dan menghindari kontak langsung dengan orang lain selama beberapa hari.

Baca juga: Pebulu tangkis pelatnas PBSI diimbau jangan ke mal di tengah wabah corona

Baca juga: Sebelas pebulu tangkis Indonesia dipastikan lolos Olimpiade Tokyo

 
Pewarta :
Editor: Rusdianto Syafruddin
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar