Presiden Lebanon: Amonium nitrat penyebab ledakan dahsyat di Beirut

id PresidenLebanonMichel Aoun,Amonium nitrat , penyebab ledakan dahsyat

Presiden Lebanon: Amonium nitrat penyebab ledakan dahsyat di Beirut

Presiden Lebanon Michel Aoun memberikan pidato kenegaraan di istana Baabda, Lebanon, Kamis (24/10/2019). ANTARA FOTO/Dalati Nohra/Handout via REUTERS/nz/djo

Istanbul (ANTARA) - Presiden Lebanon Michel Aoun menyebutkan bahwa amonium nitrat sebagai penyebab ledakan dahsyat di Pelabuhan Beirut pada Selasa, yang menewaskan lebih dari 60 orang dan melukai hampir 3.000 orang lainnya.

Unggahan di akun Twitter Kepresidenan Lebanon, Aoun menuliskan bahwa penimbunan 2.750 ton amonium nitrat di sebuah gudang tanpa langkah keamanan tidak dapat diterima.

Ia menekankan bahwa mereka yang bertanggung jawab atas tragedi tersebut harus diganjar hukuman paling berat.

Sementara itu, otoritas Lebanon menyatakan Beirut sebagai "daerah bencana" akibat peristiwa itu.



Dewan Pertahanan Tertinggi Lebanon menyatakan status darurat di Ibu Kota Beirut selama dua pekan ke depan.

Bersamaan dengan status darurat, alokasi pendanaan rumah sakit untuk menutupi biaya para korban luka, pembayaran kompensasi bagi keluarga korban meninggal dan pasokan gandum menyusul hancurnya tempat penyimpanan gandum akibat ledakan menjadi keputusan yang diambil oleh dewan tersebut.

Komite investigasi juga telah dibentuk guna menyiapkan laporan mengenai ledakan dalam lima hari ke depan.

Kebakaran di gudang yang berisi material peledak di Pelabuhan Beirut menyebabkan ledakan dahsyat, yang meratakan bangunan tiga lantai dan terdengar hingga ke seluruh kota dan pinggirannya.

Sedikitnya 63 orang tewas dan lebih dari 2.750 orang lainnya terluka dalam tragedi tersebut, menurut Menteri Kesehatan Hamad Hassan pada Selasa.

Negara tetangga serta kawasan, termasuk Turki menyampaikan belasungkawa dan menawarkan bantuan kepada Lebanon menyusul ledakan tersebut

Presiden AS Donald Trump mengaku bahwa ledakan itu "tampak seperti serangan mengerikan", dengan menyebutnya sebagai pemboman ketimbang kecelakaan.

Sumber: Anadolu


 
Pewarta :
Editor: Evi Ratnawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar