Sekda Natuna hadiri FGD bersama SKK Migas

id Sekda Natuna hadiri FGD bersama SKK Migas

Sekda Natuna hadiri FGD bersama SKK Migas

Pj. Sekretaris Daerah Kabupaten Natuna, Hendra Kusuma saat mengikuti pembukaan Focus Group Discussion (FGD) terkait Participating Interest 10 persen secara virtual di Ruang Vidcom Kantor Bupati Natuna, Bukit Arai, Natuna, Rabu (18/11). (Prokopim Natuna/HO/Cherman)

Natuna (ANTARA) - Pj. Sekretaris Daerah Kabupaten Natuna, Hendra Kusuma, didampingi Asisten Ekonomi Pembangunan dan  beberapa Organisasi Perangkat Daerah mengikuti pembukaan Focus Group Discussion (FGD) terkait Participating Interest 10 persen secara virtual di Ruang Vidcom Kantor Bupati Natuna, Bukit Arai, Natuna, Rabu.

"Kegiatan dimaksudkan untuk mendiskusikan kebutuhan semua pihak terkait industri hulu migas dalam menjalankan Rencana Strategis (Renstra) Indonesian Oil and Gas 4.0 (IOG 4.0)," jelas Sekda.

Ia juga menjelaskan, adapun FGD tersebut digelar dengan tujuan untuk memberikan pemahaman kepada pemangku kepentingan terkait Peraturan Menteri ESDM No. 37 tahun 2016 tentang Participating Interest 10 Persen pada wilayah kerja minyak dan gas bumi.

Kegiatan Focus Group Discussion (FGD) kali ini mengangkat tema "Tantangan dan Peluang Pelaksanaan Participating Interest (PI) 10 persen untuk mendukung kelancaran operasi dan target 1 Juta Barrel Oil Eguivalent Per Day ( BOEPD) di Tahun 2030". 
Pj. Sekretaris Daerah Kabupaten Natuna, Hendra Kusuma, didampingi Asisten Ekonomi Pembangunan dan  beberapa Organisasi Perangkat Daerah mengikuti pembukaan Focus Group Discussion (FGD) terkait Participating Interest 10 persen secara virtual di Ruang Vidcom Kantor Bupati Natuna, Bukit Arai, Natuna, Rabu (18/11). (Prokopim Natuna/HO/Cherman)
Sementara, Kepala SKK Migas yang diwakili oleh Plt. Deputi dukungan bisnis SKK Migas, Murdo Guntoro, dalam sambutannya mengatakan bahwa Indonesia adalah salah satu negara  dengan pertumbuhan ekonomi yang tergolong sangat cepat.

"Hal ini membutuhkan energi sangat besar pula,  walaupun terdapat energi transisi yang akan meningkatkan peranan news revers," katanya.

Selanjutnya, Ia juga mengatakan bahwa Satuan Kerja Khusus pelaksana kegiatan usaha hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mendukung sepenuhnya penguatan peran daerah dalam kegiatan usaha hulu migas.

"Termasuk melalui penawaran participating interest (PI) 10 persen kepada Badan Usaha Milik Daerah (BUMD)," ujarnya.

Untuk itu, pihaknya sangat mengharapkan keterlibatan pemerintah daerah dibawah arahan Gubernur dan Bupati serta Wali kota yang berada di sekitar daerah operasi migas dalam hal operasi pengelolaan usahanya.

Hal itu, dikatakannya untuk mendukung kelancaran kegiatan operasi hulu migas, pemerintah juga diharapkan dapat menjaga kepastian berusaha bagi kontraktor. 

"Oleh karena itu penawaran PI 10 persen juga harus sesuai ketentuan yang berlaku," tambahnya.

Hadir pada acara tersebut diantaranya Direktur Jendral Bina Keuangan Daerah, Kementerian Dalam Negeri, KA, Biro Hukum Kementrian SDM, Direktur Pembinaan SKK migas, beberapa Kepala Daerah, Pejabat Tinggi K3S SKK migas,  BUMN Migas.
Pj. Sekretaris Daerah Kabupaten Natuna, Hendra Kusuma, didampingi Asisten Ekonomi Pembangunan dan  beberapa Organisasi Perangkat Daerah mengikuti pembukaan Focus Group Discussion (FGD) terkait Participating Interest 10 persen secara virtual di Ruang Vidcom Kantor Bupati Natuna, Bukit Arai, Natuna, Rabu. (Prokopim Natuna/HO/Cherman)
Pewarta :
Editor: Nurjali
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar