Peneliti The Habibie Center kenang Habibie sebagai sosok egaliter

id habibie wafat,egaliter,The Habibie Center,Dewi Fortuna Anwar

Sejumlah prajurit Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) mengangkat peti jenazah dari almarhum Presiden ke-3 RI, BJ Habibie menuju mobil ambulans di Rumah Jenazah Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta, Rabu (11/10/2019). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/foc (ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT)

Jakarta (ANTARA) - Peneliti senior The Habibie Center Dewi Fortuna Anwar mengenang Presiden ke-3 Republik Indonesia Bacharudin Jusuf Habibie sebagai pemimpin bangsa yang egaliter.

"Terbuka dan sikapnya egaliter. Meskipun saya jauh lebih muda dan lebih sedikit pengalaman dari beliau, kami sering berdiskusi, berdebat dan berbeda pendapat secara terbuka," katanya kepada ANTARA melalui aplikasi pesan WhatsApp, Rabu malam.

Ia mengatakan bahwa Habibie adalah seorang patriot dan cendekiawan terkemuka dunia.

Habibie juga ia kenang sebagai pemikir sekaligus pelaku yang sepanjang hayatnya berjuang untuk memajukan bangsa Indonesia melalui SDM yang berkualitas.

Baca juga: The Habibie Center merasa kehilangan luar biasa

Baca juga: Pesantren Tebuireng Jombang kenang jasa BJ Habibie bangun masjid

 

BJ Habibie Wafat - 5 kali berjuang lawan sakit sebelum menghadap Sang Kuasa



Selain itu, mantan pemimpin Indonesia tersebut juga tidak kenal lelah mendorong peningkatan peradaban yang memadukan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) serta iman dan takwa (Imtaq) selain juga terus berupaya membangun demokrasi di Indonesia.

Pengamat senior The Habibie Center yang didirikan Habibie itu juga mengatakan bahwa Habibie mengingatkannya kepada ayahnya yang biasa berdebat tentang berbagai topik.

Bangsa Indonesia telah kehilangan seorang tokoh yang besar, tapi cita-cita dan warisan besar Pak Habibie akan tetap diingat dan menjadi inspirasi bangsa.

"Selamat jalan Pak Habibie. Selamat beristirahat. Kami tidak akan pernah melupakan Bapak," katanya.*

Baca juga: BJ Habibie berperan menekan praktik monopoli

Baca juga: Habibie, bapak teknologi yang tak lekang oleh waktu

Pewarta : Katriana
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar