Karhutla berimbas buruk terhadap investasi di Kotawaringin Timur

id karhutla,investasi,investasi kotim

Karhutla berimbas buruk terhadap  investasi di Kotawaringin Timur

Ketua Kadin Kotawaringin Timur Susilo. ANTARA/Norjani

Sampit (ANTARA) - Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang menimbulkan asap di Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, juga berimbas buruk terhadap investasi di daerah ini.

"Dampak karhutla juga terasa bagi dunia usaha. Iklim investasi layu. Contohnya banyak investor yang hendak datang, malah gagal. Pelaku usaha melihat Sampit bukan tempat yang tepat sebagai tempat berusaha jika selalu ada karhutla," kata Ketua Kamar Dagang dan Industri Kotawaringin Timur Susilo di Sampit, Kamis.

Asap pekat akibat kebakaran lahan beberapa waktu lalu sempat membuat penerbangan lumpuh. Kondisi itu berdampak jelas terhadap perekonomian masyarakat.

Pelaku usaha harus mengatur ulang jadwal kegiatan bisnis mereka sehingga berdampak pada banyak hal, seperti biaya tinggi dan berkurangnya potensi pendapatan. Kondisi yang selalu mengancam setiap tahun ini sangat tidak baik bagi iklim usaha.

Kotawaringin Timur menjadi daerah potensial bagi investasi, seperti pertambangan, perkebunan, jasa dan lainnya. Namun jika kebakaran lahan dan kabut asap terjadi setiap tahun maka akan menjadi pertimbangan lain bagi calon investor.

"Potensi sebagai kota wisata pun akan pudar akibat kabut asap. Karhutla menjadi sorotan dunia. Masalah ini tentu harus menjadi perhatian serius kita bersama," tambah Susilo.

Baca juga: Polri: Pelaku karhutla umumnya dilatarbelakangi motif ekonomi

Kebakaran lahan juga berkaitan dengan investasi ramah lingkungan. Investor tidak ingin bisnis mereka terkendala, bahkan merugi akibat ancaman-ancaman kondisi kurang baik seperti kebakaran lahan dan lainnya.

Tingginya kerawanan kebakaran lahan akibat luasnya sebaran gambut tebal di Kotawaringin Timur, harus diantisipasi secara serius. Bagi investor, ini juga menjadi pertimbangan karena berdampak pada biaya tinggi dan kerawanan berdampak terhadap kelangsungan aktivitas perusahaan.

Menurut Susilo, tidak ada siapapun yang ingin daerah ini dilanda kebakaran lahan dan kabut asap karena dampaknya merugikan semua pihak secara luas. Aktivitas ekonomi masyarakat pun turut terganggu.

"Hal penting yang harus dilakukan adalah mencegah agar kebakaran lahan dan asap tidak terjadi lagi. Perlu kepedulian dan partisipasi semua pihak agar musibah ini tidak terulang sehingga iklim investasi Kotawaringin Timur menjadi nyaman dan selalu menarik perhatian investor" ujarnya.
Baca juga: Darmin: Investasi Proyek Strategis Nasional capai Rp4.183 triliun

Pewarta : Kasriadi/Norjani
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar