Robikin Emhas, Ketua PBNU yang jadi stafsus wapres

id Stafsus Wapres,Staf Khusus Wakil Presiden,Staf Khusus Ma’ruf Amin,Robikin Emhas,Vokal mengkritik tapi dianggap kompeten

Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) H Robikin Emhas. ANTARA/nu.or.id/pri. (ANTARA/nu.or.id)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Pengurus Tanfidziyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, Kyai Haji Robikin Emhas adalah salah satu Staf Khusus yang ditunjuk Wakil Presiden Republik Indonesia, Ma'ruf Amin pada Senin (25/11).

"Mulai bertugas dari sekarang," kata Juru bicara Wapres RI, Masduki Baidlowi di Kantor Wapres, Jakarta Pusat, Senin (25/11).

Masduki mengatakan jika telah disepakati pada setiap Selasa siang akan ada rapat koordinasi dan ada isu strategis yang dibahas Wapres pada rapat koordinasi dan melibatkan delapan staf khusus termasuk KH Robikin.

Sosok KH Robikin dikenal sebagai salah satu Ketua PBNU yang cukup dekat dengan Wapres Ma'ruf Amin. 

Juru bicara Wapres, Marsudi Syuhud mengatakan jika sejak masuk dalam organisasi mahasiswa Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), karir Robikin diketahui cukup baik.

"Setau saya dia dari PMII berkiprah sampai tingkat nasional sampai kemudian ditarik PBNU," ujar Marsudi ketika dihubungi ANTARA di Jakarta, Senin.

Marsudi tidak bisa memberi tahu secara gamblang rekam jejak Robikin, namun yang dia bisa sampaikan adalah Robikin memiliki latar belakang pendidikan hukum.

"Beliau lulusan hukum," ujar Marsudi.

Mengutip dari situs NU, Robikin diketahui sempat tercatat menjadi Ketua Lembaga Penyuluhan dan Bantuan Hukum PMII pada masa orde baru.

Di dalam situs tersebut, Robikin mengemukakan tentang tantangan PMII pada saat dirinya aktif di PMII di masa pemerintahan Presiden kedua Republik Indonesia, Soeharto itu.

Ia mengatakan saat masa itu PMII termarjinalkan sehingga dirinya harus berupaya untuk membuat PMII tegak berdiri dengan tenaga sendiri karena PMII tidak mendapat fasilitas anggaran dari negara.

Bahkan, di dalam menyampaikan pandangan pun, PMII mendapat kontrol yang ketat dari pemerintah. Namun, kata Robikin, hal itu menjadi tantangan bagi PMII bagaimana mempunyai kesanggupan berdiri di kaki sendiri atau menjadi mandiri.

Karena dianggap cukup eksis di PMII, Alumni Pesantren Miftahul Huda Gading, Malang, Jawa Timur itu akhirnya ditarik oleh PBNU.

"Di PBNU beliau kreatif menjaga eksistensi dirinya menjadi tokoh nasional menjaga kapabilitasnya sebagai ahli hukum," kata Jubir Wapres, KH Marsudi Syuhud.

Meskipun PMII pernah menyatakan independen tehadap NU, tetapi pada hakikatnya landasan ideologi ahlussunnah wal jama'ah (Aswaja) yang diusung PMII masih selaras dengan landasan ideologi NU.

Itu sebabnya, saat itu Robikin dengan cepat beradaptasi dengan lingkungan Pengurus Besar salah satu organisasi massa Islam terbesar di Indonesia itu.

Di PBNU, ia menjabat Ketua bidang Hukum, HAM, dan Perundang- undangan

Baca juga: Wapres Ma'ruf tunjuk delapan stafsus
Baca juga: Masykuri Abdillah, guru besar yang jadi Stafsus Wapres
Baca juga: Mengenal Staf Khusus Wapres Bidang Ekonomi


"Sampai sekarang, ia salah satu Ketua PBNU yang termasuk aktif yang bisa menjawab persoalan kebangsaan," kata Marsudi.

Robikin Emhas juga dikenal tokoh yang kritis. Dalam pernyataannya pada 19 Oktober 2019 lalu kepada Antara, Robikin mengingatkan membangun Indonesia dengan visi membangun sumber daya manusia.

Menurut dia, Indonesia harus segera memanfaatkan bonus demografi dimana SDM yang unggul adalah modal utama bagi pembangunan.

Pembangunan SDM berlandaskan usia produktif tersebut harus diarahkan untuk menghadirkan keunggulan-keunggulan, menciptakan inovasi-inovasi yang berdaya saing yang bisa menyelesaikan tantangan kemiskinan, disparitas dan sebagainya.

Dalam bidang keumatan dan kebangsaan, Robikin kala itu menyarankan Presiden dan Wakil Presiden RI agar juga membangun dengan memperhatikan visi keumatan dan kebangsaan.

Robikin diangkat menjadi salah satu Staf Khusus Wakil Presiden Ma'ruf Amin, untuk membantu di bidang politik dan hubungan antar-lembaga.


Pewarta : Abdu Faisal
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar