KPH Unit 33 Kubu Raya jadi model pencegahan karhutla terintegrasi

id Karhutla Kubu Raya,Pencegahan karhutla terintegrasi,kebakaran hutan,kebakaran hutan dan lahan,asap karhutla,karhutla

KPH Unit 33 Kubu Raya jadi model pencegahan karhutla terintegrasi

Bupati Kubu Raya Muda Mahendrawan bersama Kapolresta Pontianak dan Dandim Mempawah melakukan pengecekan pada lahan yang terbakar di Desa Punggur Kecil Kecamatan Sungai Kakap. ANTARA/Rendra Oxtora

Pontianak (ANTARA) - Pencegahan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang dilakukan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan bekerja sama dengan Pemerintah Jerman, melalui proyek Foclime II Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) unit 33 Kubu Raya menjadj model pencegahan karhutla terintegrasi.

"Melalui proyek ini, KPH Kubu Raya telah menyusun peta kerawanan karhutla Kabupaten Kubu Raya berdasarkan kondisi geofisik lahan (tutupan lahan dan kedalaman gambut) serta sejarah kejadian karhutla dalam kurun waktu 18 tahun (2001 – 2018)," kata Kepala KPH Kubu Raya, Amung Hidayat di Sungai Raya, Rabu.

Untuk menanggulangi karhutla di Kubu Raya, menurut dia,  saat ini sedang dilakukan analisis kebutuhan penyediaan sarana infrastruktur pembasahan gambut dan sumber air berupa peta indikatif sumur bor, serta analisis mengenai keterkaitan antara kebakaran hutan dan lahan dengan indeks desa membangun (IDM).

Baca juga: Bupati Kubu Raya serahkan penindakan kasus Karhutla kepada Polisi
Baca juga: Kubu Raya kembali perpanjang libur sekolah karena asap


Peta ini diharapkan dapat bermanfaat dan dipergunakan oleh para pihak terkait, sehingga perlu disosialisasikan untuk menjalin kerja sama dan komitmen antar para pihak.

KPH Unit 33 juga berkoordinasi dengan para pihak antara lain Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa, BPBD Kubu Raya, Manggala Agni DAOPS Pontianak, Dinas Perkim LH Kabupaten Kubu Raya, Dinas Ketahanan Pangan, Perkebunan dan Peternakan Kabupaten Kubu Raya, Bagian Ekbang Setda Kabupaten Kubu Raya, Kecamatan (Sungai Raya, RAsau Jaya dan Sungai Ambawang) serta desa calon desa belajar (Teluk Bakung, Lingga, Limbung dan Rasau Jaya Umum.

"Seperti kita ketahui, tahun 2019 ini, Kabupaten Kubu Raya menghadapi musim kering yang cukup panjang dan akibatnya terjadi kebakaran hutan dan lahan yang cukup hebat. Kawasan hutan maupun di non kawasan hutan dan warga menderita korban materil maupun moril," katanya.

Dampak kekeringan tidak hanya menyebabkan kebakaran hutan dan lahan, juga berakibat pada kegagalan panen, kesulitan air bersih dan gangguan kesehatan. Bahkan untuk beberapa waktu kegiatan belajar mengajar harus dihentikan.

"Untuk itu, kita telah melakukan evaluasi dan membuat rencana program 2020 penanggulangan karhutla di Kubu Raya," tuturnya.

Baca juga: Bupati Kubu Raya minta masyarakat bantu pemadaman api di lahan gambut
Baca juga: Kubu Raya maksimalkan kesiapan SDM dalam pencegahan Karhutla
Baca juga: Kalbar dijadikan percontohan penanggulangan karhutla di Indonesia

Pewarta : Rendra Oxtora
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar