Venezuela tahan anggota parlemen menjelang pemilihan ulang Guaido

id Venezuela,Juan Guaido,Gilber Caro,Nicolas Maduro

Pemimpin oposisi Venezuela Juan Guaido, yang diakui banyak negara sebagai pemimpin sah, mengangkat tangannya dalam reli bersama pendukungnya di Cabimas, Venezuela, Minggu (14/4/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Isaac Urrutia/djo/ama

Caracas (ANTARA) - Polisi Venezuela menahan seorang anggota parlemen dari partai oposisi Juan Guaido pada Jumat, kata partai itu, yang terbaru dalam gelombang tindakan hukum terhadap anggota parlemen menjelang upaya Guaido untuk terpilih kembali sebagai pemimpin Majelis Nasional pada 5 Januari.

Partai Kehendak Rakyat, yang dikenal karena pendekatan garis kerasnya untuk menggulingkan Presiden sosialis Nicolas Maduro, mengatakan satuan polisi pasukan khusus yang dikenal sebagai FAES menahan anggota parlemen Gilber Caro dan salah seorang asistennya di Caracas.

Kementerian Informasi Venezuela tidak segera menanggapi permintaan komentar, dan tidak segera jelas tuduhan apa, jika ada, yang dihadapi Caro.

Awal pekan ini, pemerintah menyetujui persidangan empat anggota parlemen oposisi yang dituduh melakukan kejahatan termasuk pengkhianatan dan konspirasi. Guaido mengatakan sekitar 30 anggota parlemen masih ditahan, di pengasingan, atau dalam perlindungan di kedutaan besar di Caracas.

"Tidak ada keraguan bahwa serangan baru ini adalah bagian dari operasi rezim untuk membubarkan parlemen dan pemilihan torpedo Presiden Juan Guaido pada 5 Januari," Popular Will mengatakan dalam sebuah pernyataan di Twitter tentang penahanan Caro.

Guaido pada Januari lalu mengajukan konstitusi Venezuela untuk menjadi presiden saingan, dengan alasan pemilihan kembali Maduro pada 2018 tidak sah, dan dengan cepat didukung oleh lusinan negara termasuk Amerika Serikat.

Sekutu-sekutunya mengatakan pemerintah mengintimidasi para anggota parlemen untuk mencoba mencegahnya memenangi pemilihan kembali bulan depan untuk jabatannya sebagai ketua kongres, yang menjadi dasar klaimnya sebagai presiden sementara.

Maduro menolak Guaido dengan mengatakan bahwa sebagai boneka yang didukung AS yang berusaha menggulingkannya dalam kudeta.

Caro sebelumnya telah ditahan dua kali dalam beberapa tahun terakhir. Dia menghabiskan satu setengah tahun di penjara setelah ditangkap pada Januari 2017 setelah Maduro mengatakan dia berencana untuk melakukan "serangan teroris." Pemerintah membebaskannya dalam apa yang disebutnya gerakan damai.

Dia ditangkap lagi pada bulan April tahun ini, berhari-hari menjelang upaya Guaido yang gagal untuk memacu pemberontakan militer. Dia dibebaskan pada bulan Juni sebelum kunjungan oleh kepala hak asasi manusia Michelle Bachelet.
(Pelaporan oleh Deisy Buitrago dan Vivian Sequera Menulis oleh Luc Cohen; Editing oleh Simon Cameron-Moore)

Sumber: Reuters

Baca juga: Bolivia tuduh Kuba hasut kerusuhan, usir pejabat Venezuela
Baca juga: Presiden baru Guatemala akan putuskan diplomatik pemerintahan Maduro

Pewarta : Maria D Andriana
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar