Kapolda: Polri bentuk tim khusus tangani virus Kolera Babi di Sumut

id Babi,Kasus babi di sumut,Hog Cholera,African Swine Fever,Polda Sumut

Kapolda: Polri bentuk tim khusus tangani virus Kolera Babi di Sumut

Kapolda Sumut Irjen Pol Martuani Sormin. (ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus)

Medan (ANTARA) - Data dari Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumatera Utara (Sumut) menyatakan sebanyak 30 ribu babi mati di Sumut akibat virus Hog Cholera atau Kolera Babi dan terindikasi African Swine Fever (ASF).
 
Untuk menangani kasus tersebut, Kepolisian Daerah Sumatera Utara membentuk tim khusus berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Sumatera Utara.
 
"Tadi saya bicara di depan Gubernur, khusus masalah Kolera yang menimpa babi, kita bentuk tim dari Dinas Peternakan, Kesehatan, Balai POM, dan Polda maupun TNI akan kita libatkan untuk mengecek apa yang terjadi masalah babi ini," kata Kapolda Sumut Irjen Pol Martuani Sormin, Senin
 
Kapolda berharap dengan keterlibatan seluruh elemen tersebut bisa segera mengatasi permasalahan Kolera Babi tersebut.
 
"Karena saya orang baru saya mohon waktu," ujarnya.
Bangkai babi ditemukan di Danau Siombak, Medan, Sumatera Utara. (ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus)
Diberikan sebelumnya, sebanyak 30 ribu babi mati di Sumut akibat virus Hog Cholera atau Kolera Babi dan terindikasi African Swine Fever (ASF).
 
Angka tersebut menyebar di 16 Kabupaten yakni di Dairi, Humbang Hasundutan, Deli Serdang, Medan, Karo, Toba Samosir, Serdang Bedagai, Tapanuli Utara.
 
Selanjutnya, Tapanuli Tengah, Tapanuli Selatan, Samosir, Simalungun, Pakpak Bharat, Tebing Tinggi, Siantar dan Langkat.
 
 

Pewarta : Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar