KJRI Cape Town promosikan budaya melalui Diaz Festival

id KJRI cape town, promosi budaya Indonesia

Perwakilan Indonesia pada Diaz Festival di Mossel Bay, Afrika Selatan, pada 31 Januari hingga 1 Februari 2020. (Dok pri)

Jakarta (ANTARA) - Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Cape Town promosikan budaya Indonesia melalui keikutsertaan dalam acara Diaz Festival yang diselenggarakan di Mossel Bay, Afrika Selatan, pada 31 Januari hingga 1 Februari 2020.

Dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Ahad, Diaz Festival merupakan kegiatan rutin setiap tahun yang diadakan oleh Pemerintah Kota Mossel Bay.

Para peserta Diaz Festival berasal dari beberapa negara di antaranya Indonesia, Jerman, Portugal, Tiongkok, Madagaskar, dan masyarakat lokal.

Indonesia sebagai negara yang terkenal akan aneka ragam budayanya, pada kesempatan itu diwakili oleh staf dari KJRI Cape Town mempersembahkan tari asal DKI Jakarta yaitu "Tari None Betawi".

Baca juga: Indonesia primadona festival anak di Oslo, Norwegia

Baca juga: Wali Kota Kendari: Festival Nambo ajang promosi budaya lokal

Baca juga: Diaspora Indonesia bisa jadi ujung tombak promosi kebudayaan


Tarian itu menceritakan mengenai perempuan-perempuan Betawi yang sedang beranjak dewasa yang energik, aktif dan ceria serta, memiliki keakraban yang baik dengan lingkungannya.

Para peserta menampilkan kebudayaan mereka diantaranya melalui pertunjukan tari, pertunjukan musik, bahkan hingga pertunjukan menyanyi. Kegiatan diawali dengan penampilan di Langeberg Mall pada tanggal 31 Januari.

Kemudian pada hari selanjutnya adalah kegiatan parade bersama di Kota Mossel Bay yang diikuti oleh beberapa delegasi, yang kemudian dilanjutkan dengan penampilan di panggung utama.

Melalui kegiatan Diaz Festival ini, Konjen RI Cape Town Mohamad Siradj Parwito berharap dapat semakin mempererat hubungan Indonesia dengan Afrika Selatan khususnya Mossel Bay, serta yang menjadi fokus utamanya adalah membantu mempromosikan keragaman budaya Indonesia di Cape Town.*

Baca juga: Diaspora promosi budaya dan pariwisata di Angola

Baca juga: Promosi kegiatan budaya di stasiun MRT didukung

Baca juga: Dubes Kim: masyarakat Korea, Indonesia berbagi nilai yang sama

Pewarta : Indriani
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar