Mari Pangestu prediksikan ekonomi global akan membaik pada 2020

id Mari Elka Pangestu,Ekonomi global,Perang dagang

Ahli ekonomi Indonesia, Mari Elka Pangestu menjawab berbagai pertanyaan saat wawancara eksklusif bersama Kantor Berita Nasional Antara Jakarta, Selasa (4/2/2020). Mantan Menteri Perdagangan tersebut dalam waktu dekat akan menjabat sebagai Direktur Pelaksana World Bank di Washington Amerika Serikat. ANTARA FOTO/Saptono/aa.

Jakarta (ANTARA) - Ekonom senior Mari Elka Pangestu memprediksikan perekonomian global akan mengalami pemulihan sehingga membaik pada 2020 setelah tahun lalu terjadi perlemahan akibat adanya perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China.

Mari mengatakan perekonomian dunia mengalami masa-masa yang cukup sulit sepanjang 2019 hingga pertumbuhannya diproyeksikan di level 2,3 persen dan akan sedikit meningkat untuk tahun ini.

“Tahun lalu itu yang paling buruk sejak krisis ekonomi global. Diperkirakan 2020 akan sedikit membaik pertumbuhannya jadi estimasi Bank Dunia dari 2,3 persen tahun lalu menjadi 2,4 persen tahun ini,” katanya saat berkunjung ke Kantor Berita Antara, Jakarta, Senin.

Baca juga: Tekanan ekonomi global, pertumbuhan Indonesia masih lampaui India
 
Ahli ekonomi Indonesia, Mari Elka Pangestu menjawab berbagai pertanyaan saat wawancara eksklusif bersama Kantor Berita Nasional Antara Jakarta, Selasa (4/2/2020). Mantan Menteri Perdagangan tersebut dalam waktu dekat akan menjabat sebagai Direktur Pelaksana World Bank di Washington Amerika Serikat. ANTARA FOTO/Saptono/aa.


Mari menuturkan pertumbuhan ekonomi tahun ini akan bersumber dari pemulihan di berbagai negara berkembang melalui perbaikan sektor perdagangan dan investasi yang tahun lalu sempat tertekan akibat perang dagang.

“Sumber dari pertumbuhannya sebagian besar dari pemulihan kembali negara-negara sedang berkembang. Justru negara maju sedikit turun dengan rata-rata dari 1,6 persen menjadi 1,4 persen,” ujarnya.

Di sisi lain, ia menyatakan tetap ada beberapa risiko yang diperkirakan akan terjadi pada tahun ini seperti kemungkinan perang dagang yang berlanjut meskipun telah ada kesepakatan perdagangan fase satu.

Berikutnya adalah utang besar yang dialami oleh banyak negara berpotensi menimbulkan ketidakpercayaan yang menyebabkan capital outflow sehingga bagi negara berkembang harus tetap menjaga kepercayaan.

Baca juga: Sri Mulyani: Sistem keuangan RI terkendali meski global bergejolak

“Dikhawatirkan karena ada utang besar yang dialami oleh banyak negara jika ada ketidakpercayaan yang muncul karena satu hal yang lain maka itu bisa terjadi capital outflow,” katanya.

Kemudian terkait kekhawatiran yang muncul dari berbagai hal lain seperti geopolitik, virus corona, dan sebagainya.

“Tiga ini yang diperkirakan pertumbuhan itu bisa menjadi lebih rendah dan ini hal-hal yang harus kita perhatikan,” tegasnya.

Oleh sebab itu, Mari mengimbau agar negara berkembang termasuk Indonesia harus terus mewaspadai dengan menyiapkan kebijakan, respon, dan antisipasi yang tepat.

Ia menyebutkan salah satu langkah yang dapat dilakukan saat ini adalah dengan meningkatkan investasi swasta maupun pemerintah melalui belanja sehingga pertumbuhan ekonomi tetap terjaga.

“Untuk menarik investasi diperlukan reformasi investasi dengan memperbaiki iklimnya,” ujarnya.

Tak hanya itu, pemerintah juga perlu untuk terus mendukung dan mengembangkan sektor lain seperti memperbaiki sistem pendidikan, melakukan inovasi dalam berbagai hal, serta peningkatan kualitas sumber daya manusia.

“Belanja pemerintah harus lebih efektif dan mengatasi masalah produktivitas yang rendah dengan investasi ataupun mentargetkan isu-isu pendidikan, inovasi, dan human capital,” katanya.

Pewarta : Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar