Tidak ada WNI korban kecelakaan pesawat di Turki

id kecelakaan pesawat di Turki,pegasus airlines

Kondisi pesawat Boeing 737-86J milik Pegasus Airlines yang mengalami kecelakaan di Bandara Internasional Sabiha Gokcen, Istanbul, Turki, rabu (5/2/2020). Pesawat berpenumpang 177 orang tersebut tergelincir saat akan mendarat mengakibatkan badan pesawat terbelah menjadi tiga. ANTARA FOTO/REUTERS/Murad Sezer/pras.

Jakarta (ANTARA) -

Tidak ada warga negara Indonesia yang menjadi korban kecelakaan pesawat Pegasus Airlines di Istanbul, Turki.

“Hasil konfirmasi kepada Pegasus Airlines maupun hasil penelusuran ke tiga rumah sakit yang digunakan untuk menampung korban kecelakaan, sejauh ini tidak ada WNI yang menjadi korban kecelakaan tersebut,” kata Duta Besar RI untuk Turki Lalu Muhamad Iqbal melalui pesan singkat, Kamis.

Sebuah pesawat Pegasus Airlines yang terbang ke bandara Sabiha Gokcen di Istanbul tergelincir di ujung landasan pacu basah dan terbelah menjadi tiga bagian setelah mendarat pada Rabu, menewaskan satu orang dan melukai 157 lainnya, kata Menteri Kesehatan Fahrettin Koca.

Berbicara kepada wartawan di provinsi timur Van, Koca mengatakan bahwa satu orang telah meninggal di rumah sakit setelah kecelakaan itu tetapi tidak ada korban luka yang berada dalam kondisi kritis.

Gubernur Istanbul Ali Yerlikaya mengatakan sebelumnya bahwa pesawat itu membawa 177 penumpang dan enam awak dari provinsi barat Izmir. Dia mengatakan yang terluka dirawat di 18 rumah sakit di daerah itu.

"Pesawat tidak dapat bertahan di landasan karena kondisi cuaca buruk dan tergelincir sekitar 50-60 meter," kata Yerlikaya kepada wartawan di bandara, seperti dilaporkan Reuters.

Pesawat tipe Boeing 737-86J itu terbelah menjadi tiga bagian setelah apa yang Yerlikaya jelaskan sebagai jatuh sekitar 30 hingga 40 meter di ujung landasan pacu basah. Cuplikan menunjukkan pesawat mendarat dan terus melaju dengan kecepatan tinggi di landasan.

Baca juga: Satu tewas, 157 cedera dalam kecelakaan pesawat di Istanbul

Baca juga: Ukraina tidak puas dengan ganti rugi korban kecelakaan pesawat di Iran


Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar