Sudah 48 ribu babi mati di Sumut akibat Hog Cholera dan ASF

id Babi mati di sumut,African Swine Fever,Hog Cholera

Bangkai babi ditemukan di Danau Siombak, Medan, Sumatera Utara. ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus

Medan (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Sumatera Utara mencatat hingga Kamis(13/2)  tercatat 48.000 ekor babi mati akibat virus hog cholera dan African Swine Fever (ASF) di wilay provinsi tersebut.
 
"Sejauh ini ada 48 ribu ekor babi yang mati di Sumatera Utara," kata Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi dalam rapat dengar pendapat terkait persoalan babi di Sumut di kantor DPRD Sumut, Kamis.
 
Ia menyebutkan, sampai saat ini pihaknya belum dapat memberikan solusi terkait persoalan kematian babi di Sumatera Utara. Namun sudah melakukan sejumlah langkah terkait penanganan kematian babi.
Baca juga: Pemerintah Provinsi Sumut tidak akan musnahkan babi meski ada virus
Baca juga: Mentan akan isolasi daerah terjangkit demam babi
 
"Kita sudah bentuk tim untuk membantu masyarakat untuk menanam babi tersebut jika mati," ujarnya.
 
Dalam rapat yang juga dihadiri Ketua DPRD Sumut Baskami Ginting, Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol Martuani Sormin dan Kepala Kejati Sumut Amirianto, ia meminta masukan dari seluruh pihak untuk penanganan masalah kematian babi.
 
"Mari saudara-saudaraku berikan masukan kepada kami untuk menangani permasalahan kematian babi di Sumatera Utara ini," ujarnya.
Baca juga: Virus Hog Cholera sudah menyebar di 16 Kabupaten Kota di Sumut
Baca juga: DPRD Denpasar minta masyarakat kurangi konsumsi daging babi
 
 

Pewarta : Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar