Bupati Lampung Utara nonaktif disidang kasus suap proyek

id sidang kasus korupsi, fee proyek, lampung utara, agung ilmu

Bupati Lampung Utara nonaktif Agung Ilmu Mangkunegara, disidang kasus fee proyek di PN Tanjungkarang, Bandarlampung, Senin (24/2/2020) (Antara Lampung/HO)

Bandarlampung (ANTARA) - Tim Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyidangkan perkara dugaan suap fee proyek di Dinas PUPR Kabupaten Lampung Utara, dengan terdakwa Bupati Lampung Utara nonaktif Agung Ilmu Mangkunegara

Sidang perkara kasus fee proyek itu Pengadilan Negeri Kelas IA Tanjungkarang, Senin, juga menghadirkan terdakwa mantan Kadis Perdagangan Wan Hendri, mantan Kadis PUPR Syahbudin, dan seorang rekanan Raden Syahril.

"Sidang para terdakwa akan dipisah. Agung bersama Raden Syahril, kemudian dilanjutkan Syahbudin, dan Wan Hendri," kata jaksa KPK, Taufiq Ibnugroho.

Jaksa KPK tersebut membacakan surat dakwaan milik terdakwa Agung dan Raden sebanyak 24 lembar. Pembacaan dakwaan itu telah melalui persetujuan dari pihak tim penasihat hukum keduanya.

Dalam dakwaan yang dibacakan itu, kedua terdakwa dikenakan Pasal 12 huruf b UU RI No.31 tahun 1999 Juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana Juncto Pasal 64 ayat (1) KUHPidana dan Juncto Pasal 65 KUHPidana.

Keduanya telah melakukan atau turut serta melakukan beberapa perbuatan menerima hadiah berupa uang yang keseluruhannya sebesar Rp1,3 miliar.

Dalam dakwaan itu pula, terdakwa Candra Safari dan Hendra Wijaya Saleh (penuntutan sebelumnya) mengetahui atau patut menduga bahwa uang tersebut diberikan karena terdakwa Agung telah menyetujui pemberian beberapa paket pekerjaan konsultan perencanaan dan pengawasan pada Dinas PUPR Lampung Utara tahun anggaran 2017.

Baca juga: KPK geledah 13 lokasi di Lampung Utara

Baca juga: KPK panggil mantan Wakil Bupati Lampung Utara Sri Widodo

Baca juga: Terdakwa suap Lampung Utara akui berikan Rp350 juta kepada Kadis PUPR

Pewarta : Agus Wira Sukarta dan Damiri
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar