Diganjar hukuman 23 tahun, Harvey Weinstein masuk rumah sakit

id harvey weinstein,meetoo,pelecehan seksual hollywwod,kekerasan seksual

Diganjar hukuman 23 tahun, Harvey Weinstein masuk rumah sakit

Produser film Harvey Weinstein tiba di Kantor Polisi di Manhattan, New York, Amerika Serikat, Jumat (25/5/2018). (REUTERS/Mike Segar)

Jakarta (ANTARA) - Mantan produser Hollywood Harbey Weintsein diganjar vonis 23 tahun penjara atas kejahatan kekerasan seksual dan pemerkosaan oleh pengadilan kriminal Manhattan, Amerika Serikat.

Vonis dijatuhkan oleh Hakim James Burke pada Rabu (11/3) waktu setempat, Reuters mewartakan.

Baca juga: Harvey Weinstein terbukti bersalah atas perkosaan dan pelecehan

Baca juga: Harvey Weinstein gagal minta persidangan dipindah ke luar New York


Pengacara Weinstein Donna Rotunno mengatakan hukuman penjara yang diberikan pada Weinstein “cabul” dan “pengecut”. Dia juga mengatakan bahwa hakim dan juri “menyerah” di bawah tekanan gerakan #MeToo melawan pelecehan seksual.

Weinstein lantas dibawa ke penjara Pulau Rikers New York setelah hukuman dijatuhkan.

Namun, beberapa jam kemudian, dia dibawa ke Rumah Sakit Bellevue di Manhattan untuk “masalah jantung dan nyeri dada yang berkelanjutan,”Juda Engelmayer, juru bicara Weinstein, mengatakan dalam email.

Weinstein menjalani operasi di Bellevue untuk membersihkan penyumbatan jantung pekan lalu.

Engelmayer mengatakan, "Kami berharap dia akan ditahan semalam untuk observasi mengingat prosedur jantungnya baru-baru ini kurang dari seminggu yang lalu dan masalah medis yang sedang berlangsung."

Juri pada 24 Februari memutuskan Weinstein--yang pernah menjadi salah satu pria paling berpengaruh di Hollywood--bersalah atas pelecehan seksual terhadap mantan asisten produksi Mimi Haleyi dan memperkosa mantan calon aktris Jessica Mann.

Lamanya hukuman berarti Weinstein dapat menghabiskan sisa hidupnya di penjara mengingat ia berusia 67 tahun dan memiliki masalah kesehatan. Pengacara pembela merekomendasikan minimum lima tahun penjara.

Weinstein, Haleyi dan Mann semuanya berpidato di pengadilan selama sidang hukuman. Kedua wanita itu berbicara tentang trauma yang mereka alami sejak Weinstein menyerang mereka, dengan Haleyi mengatakan, "Itu sangat menakutkan saya, mental dan emosional, mungkin tidak dapat diperbaiki, mungkin selamanya."

Mann menambahkan, "Saya terpaksa membawa pengalaman itu sampai saya mati."

Berbicara di pengadilan dari kursi roda di belakang meja pertahanan, Weinstein berkata, "Saya benar-benar bingung."

Jaksa menggambarkan Weinstein sebagai predator seri yang telah memanipulasi wanita dengan janji-janji kemajuan karier di Hollywood, membujuk mereka ke kamar hotel atau apartemen pribadi dan kemudian mengalahkan dan menyerang mereka dengan kekerasan.

“Para pemimpi muda yang berjuang bahkan bukan manusia baginya. Dia bisa mengambil apa yang dia inginkan mengetahui ada sangat sedikit yang bisa dilakukan orang tentang hal itu,” Asisten Pengacara Distrik Manhattan Joan Illuzzi mengatakan kepada pengadilan.

Weinstein mengatakan dia khawatir tentang "ribuan orang yang kehilangan proses hukum" selama gerakan #MeToo seperti halnya orang-orang di masa lalu telah menghancurkan karier mereka ketika mereka dituduh sebagai komunis.

"Saya merasa menyesal untuk semua pria yang akan melalui pertarungan ini," kata Weinstein, terdengar tidak menyesal.

Lebih dari 100 wanita, termasuk aktris terkenal, telah menuduh Weinstein melakukan pelanggaran seksual selama puluhan tahun, memicu gerakan #MeToo. Weinstein membantah tuduhan itu dan mengatakan bahwa setiap jenis kelamin adalah kesepakatan.

Baca juga: Gigi Hadid jadi salah satu juri persidangan Harvey Weinstein

Baca juga: Harvey Weinstein bilang dunia lupa dia "memelopori" perempuan di film

Baca juga: Harvey Weinstein pernah minta Woody Allen setop liputan Ronan Farrow

Pewarta : Ida Nurcahyani
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar