Imbas COVID-19, Hipmi minta kelonggaran pembayaran kredit

id Hipmi, kelonggaran pembayaran kredit, dunia usaha, dampak covid 19, pengusaha muda, bpp hipmi, kredit perbankan

Imbas COVID-19, Hipmi minta kelonggaran pembayaran kredit

Sekjen BPP Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) periode 2019-2022 Bagas Adhadirgha di sela Musyawarah Nasional XVI Hipmi di Jakarta, Selasa (17/9/2019). ANTARA/ Zubi Mahrofi.

Jakarta (ANTARA) - Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi) meminta pemerintah, khususnya perbankan, bisa membuat kebijakan kelonggaran pembayaran pinjaman kredit di tengah mewabahnya virus corona jenis baru (COVID-19).

Sekjen BPP Hipmi Bagas Adhadirgha dalam keterangan tertulis di Jakarta, Rabu, mengatakan saat ini banyak pengusaha yang mengeluhkan omzet maupun perputaran bisnisnya stagnan bahkan menurun. Hal itu terjadi di hampir semua sektor usaha, baik ritel, pariwisata, manufaktur, jasa, infrastruktur, pertambangan dan lain sebagainya.

"Penurunan ekonomi ini mulai dirasakan oleh para pengusaha, khususnya anggota Hipmi yang mayoritas masih berskala menengah," katanya.

Untuk itu, Bagas berharap pemerintah memberikan imbauan kepada perbankan supaya mempertimbangkan kondisi ini, terutama terhadap sejumlah kewajiban keuangan pengusaha baik pinjaman maupun pajak.

"Kami mendorong agar perbankan memberi kelonggaran terkait kewajiban bulanan para pengusaha terkait imbas COVID-19," imbuhnya.

Menurut Bagas, sebagian besar pengusaha muda memiliki tanggungan cicilan terhadap perbankan. Kredit tersebut merupakan kewajiban yang selama ini dipenuhi.

"Namun karena ada kondisi seperti ini, di mana aktivitas masyarakat keluar rumah dibatasi dalam jangka waktu lama, maka otomatis berdampak di dunia usaha," katanya.

Pendapat senada dikemukakan Ketua Bidang Ekonomi, Pajak dan Perbankan BPP Hipmi Ajib Hamdani, yang mengaku sudah menjajaki komunikasi dengan pihak perbankan, di mana pada Selasa (17/3) sejumlah pengurus BPP Hipmi sudah menemui pimpinan Bank Nasional Indonesia (BNI).

"BNI akan memberikan relaksasi kebijakan sehingga bisa menstimulus perekonomian di masa yang kurang positif ini," katanya menceritakan hasil pertemuan dengan salah satu BUMN itu.

Ajib berharap hal itu diikuti oleh seluruh bank-bank di Indonesia baik di kantor pusat maupun daerah.

"Kami akan minta perbankan bisa lebih mendukung dunia usaha sehingga perekonomian tetap bisa berjalan dengan bagus. Kemudahan-kemudahan kredit perlu menjadi perhatian pemerintah dan perbankan," pungkasnya.

Baca juga: HIPMI sampaikan usulan untuk gairahkan UMKM makanan dan minuman
Baca juga: Hipmi Jaya dukung kembangkan industri produk tembakau alternatif
Baca juga: Kadin: Pengusaha butuh insentif, kurangi tekanan dampak Virus Corona
Baca juga: Pengusaha jangan hanya minta insentif namun juga bantu atasi COVID-19

Pewarta : Ade irma Junida
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar