Pulang dari Sarawak, 2 warga Kota Singkawang jalani karantina

id karantina warga,wali kota singkawang,penanganan corona,virus corona,corona,covid-19,2019-ncov,novel coronavirus 2019

Pulang dari Sarawak, 2 warga Kota Singkawang jalani karantina

Ilustrasi - Wali Kota Singkawang Tjhai Chui Mie memantau perkembangan pasien asal Bengkayang yang diisolasi. ANTARA/Rudi

Pontianak (ANTARA) - Sebanyak dua warga Kota Singkawang, Kalimantan Barat yang baru pulang dari Sarawak, Malaysia menjalani karantina di bekas Kantor Satuan Polisi Pamong Praja setempat di Kelurahan Pasiran, Kecamatan Singkawang Barat.

"Karantina yang dilakukan adalah berdasarkan kesepakatan bersama antara petugas Dinas Kesehatan Singkawang dengan kedua warga Singkawang tersebut, bahwa mereka bersedia untuk dilaksanakan proses karantina oleh Pemkot Singkawang dengan menempatkan mereka di eks-Kantor Satpol PP Singkawang di Jalan Firdaus," kata Wali Kota Singkawang, Tjhai Chui Mie, di Singkawang, Rabu.

Selama proses karantina itu, kata dia, pemberian fasilitas, seperti makanan dan pengawasan kesehatan, menjadi tanggungan Pemkot Singkawang.

Ia menjelaskan langkah itu menyikapi pemberitaan yang beredar di media sosial terkait dengan kedatangan dua orang Singkawang dari Sarawak.

"Menyikapi hal tersebut, kita telah melakukan tindakan yang sesuai dengan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 (virus corona baru) di Kota Singkawang," ujarnya.

Ia menjelaskan tentang langkah dilakukan petugas terhadap dua warga tersebut, antara lain membawa ke RSUD Abdul Aziz Singkawang untuk mendapatkan pemeriksaan sesuai dengan prosedur standar kesehatan.

Baca juga: 14 warga Singkawang jalani karantina mandiri

Hasil pemeriksaan kesehatan, katanya, mereka tidak mengalami gangguan kesehatan atau gejala yang mengarah kepada penularan virus corona tersebut.

Berdasarkan hasil pemeriksaan itu, tidak dilakukan isolasi medis di RSUD Abdul Aziz Singkawang terhadap mereka, namun mereka berinisiatif mencari penginapan di salah satu hotel di Singkawang untuk bermalam pada Senin (23/3)-Selasa (24/3).

"Tetapi pada hari Selasa (24/3) kemarin, tim medis dari Puskesmas Singkawang Barat 2 kembali melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap dua warga tersebut. Dan hasilnya, lagi-lagi dinyatakan dalam keadaan normal," katanya.

Meski demikian, Pemkot Singkawang tetap melakukan karantina terhadap dua warga tersebut, guna menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, dengan menempatkan mereka di bekas Kantor Satpol PP Kota Singkawang.

Hingga Rabu ini, jumlah orang dalam pemantauan (ODP), khususnya di Singkawang, 135 orang dengan rincian di Singkawang Barat 20 orang, Singkawang Timur 12 orang, Singkawang Selatan 41 orang, Singkawang Utara 33 orang, dan Singkawang Tengah 29 orang.

Jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) di kota itu 10 orang, terdiri atas mereka  yang masih menunggu hasil pemeriksaan(5), positif COVID-19 (1), dan negatif corona (4).

Hingga saat ini, katanya, kondisi pasien positif COVID-19 yang masih diisolasi khusus di RSUD Abdul Aziz Singkawang semakin membaik.

Petugas pemkot setempat juga tetap melakukan pemeriksaan terhadap keluarga pasien positif virus corona tersebut.

"Karena, apabila kita sudah tahu hasilnya, maka kita akan segera tahu tindak lanjutnya seperti apa," katanya.

Baca juga: Wali Kota Singkawang keluarkan status KLB COVID-19
Baca juga: Kondisi pasien RSUD Singkawang yang diduga corona semakin membaik
Baca juga: Masyarakat Singkawang diimbau tunda perjalanan ke luar negeri

 

Pewarta : Rendra Oxtora
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar