Suami-istri pun tak boleh berboncengan selama PSBB di Gorontalo

id psbb gorontalo,covid gorontalo,aturan psbb gorontalo,covid 19

Polisi mengatur lalu lintas kendaraan saat sosialisasi pencanangan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Kota Gorontalo, Gorontalo, Senin (4/5/2020). Pemerintah Gorontalo melarang warga berboncengan menggunakan sepeda motor selama PSBB diberlakukan mulai dari 4 Mei sampai 17 Mei 2020. ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin/hp.

Gorontalo (ANTARA) - Kepala Dinas Perhubungan Provinsi Gorontalo Jamal Nganro pada Senin menyatakan bahwa warga, suami-istri sekalipun, tidak boleh berboncengan menggunakan sepeda motor selama pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) untuk mengendalikan penularan COVID-19 di Gorontalo.

"Dalam aturan, kendaraan maksimal ditumpangi 50 persen dari kapasitasnya. Jadi, kalau sepeda motor hanya satu orang. Kalau mobil satu di depan, yang lainnya di belakang," katanya.

Ia menekankan bahwa peraturan itu berlaku untuk semua, termasuk pasangan suami istri, ibu dan anak, serta kakak dan adik.

"Tidak ada pengecualian untuk ini. Aturan yang kami buat juga merujuk ke aturan di atasnya, sehingga saya berharap masyarakat tidak ribut lagi soal boncengan ini. Mohon dimaklumi karena ini upaya untuk memutus rantai penyebaran COVID-19," kata Jamal.

Dia juga meminta para pengelola dan pengemudi angkutan umum mematuhi aturan pembatasan penumpang angkutan umum selama PSBB tanpa menaikkan tarif.

Jamal menjelaskan pula bahwa pemilik sarana transportasi umum harus melakukan penyempotan disinfektan secara berkala pada kendaraan-kendaraan yang digunakan sebagai angkutan umum.

Selain itu, menurut dia, penumpang dan sopir angkutan umum harus mengenakan masker dan menjaga jarak minimal satu meter dengan orang lain.

Provinsi Gorontalo melaksanakan PSBB mulai dari 4 Mei sampai 17 Mei 2020 dalam upaya mengendalikan penularan virus corona penyebab COVID-19. Selama kurun itu, kendaraan angkutan umum hanya boleh beroperasi dari pukul 06.00 hingga 17.00.

Sedangkan tukang ojek yang bermitra dengan layanan pemesanan via daring pada masa itu tidak diperbolehkan mengangkut penumpang, hanya diizinkan melayani pengiriman dan pengantaran barang.

Baca juga:
Gorontalo mulai PSBB untuk kendalikan penularan COVID-19
Pasar mingguan di Gorontalo ditutup selama PSBB

 

Pewarta : Debby H. Mano
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar