Satpol PP Jakbar denda pusat belanja pakaian tak patuhi PSBB

id satpol pp jakarta barat, penutupan pusat belanja, psbb

Satuan Polisi Pamong Praja Jakarta Barat menindak salah satu pusat belanja pakaian di Pasar Tomang Barat yang nekat beroperasi selama masa pemberlakuan PSBB (Instagram/@info.jakartabarat)

Jka (ANTARA) - Satuan Polisi Pamong Praja Jakarta Barat menjatuhkan sanksi denda kepada salah satu pusat belanja pakaian yang terletak di Pasar Kopro atau disebut Pasar Tomang Barat, Grogol Petamburan.

Pusat belanja tersebut nekat beroperasi dan tak mematuhi pembatasan sosial berskala besar (PSBB) karena bukan termasuk dalam sektor pengecualian.

"Kamis (21/5) lalu, 'departement store' itu dirazia anggota saya. Pengelola diminta tutup toko dan dikenakan denda administrasi Rp5 juta," ujar Kasatpol PP Jakarta Barat Tamo Sijabat di Jakarta, Jumat.

Penindakan tersebut mengacu pada Peraturan Gubernur Nomor 41 Tahun 2020 tentang Sanksi Pelanggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Baca juga: Satpol PP Jaktim tingkatkan kewaspadaan penularan COVID-19
Baca juga: Satpol PP DKI setor pembayaran denda PSBB Rp350 juta ke kas daerah


Para pembeli yang ingin membeli baju lebaran diminta untuk segera meninggalkan pusat belanja tersebut.

Tamo mengatakan, pengelola pusat belanja pakaian tersebut telah membayarkan denda pelanggaran PSBB tersebut.

Selain itu, pihaknya telah menindak sebuah pasar swalayan di kawasan Kalideres, Jakarta Barat, karena tidak mengindahkan kebijakan menjaga jarak dan protokol kesehatan COVID-19.

"Seperti yang di Pasar Kopro. Departement store di Cengkareng juga kami paksa tutup dan kenakan denda Rp5 juta," ujar Tamo.
Baca juga: Pedagang Pasar Perumnas Klender jalani "rapid test" COVID-19
Baca juga: Pedagang dan pembeli Pasar Kebayoran Lama kena sanksi PSBB

Pewarta : Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar