Bupati Kotawaringin Timur perintahkan kepala desa cegah karhutla

id karhutla kotim,bupati kotim supian hadi,aa

Kebakaran lahan terjadi di Jalan Tjilik Riwut km 8 Kelurahan Baamang Hulu Kecamatan Baamang pada Jumat (5/6/2020) malam lalu. Kejadian ini diproses hukum oleh Polres Kotawaringin Timur. ANTARA/Handout/aa.

Sampit (ANTARA) - Bupati Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, Supian Hadi memerintahkan seluruh camat dan kepala desa mencegah kebakaran hutan dan lahan karena potensinya mulai meningkat seiring masa peralihan ke musim kemarau.

"Kita sudah harus waspada, apalagi sudah ada kebakaran lahan. Kita cegah, mumpung masih bisa kita cegah," kata Supian di Sampit, Kamis.

Kewaspadaan tinggi menjadi keharusan karena Kotawaringin Timur termasuk daerah yang sangat rawan kebakaran hutan dan lahan. Banyaknya lahan gambut membuat potensi kebakaran cukup tinggi karena gambut yang kering sangat mudah terbakar dan sulit dipadamkan.

Baca juga: BPPT akan buat hujan buatan di Sumatera-Kalimantan cegah Karhutla

Kebakaran lahan gambut terjadi hingga ke dalam tanah sehingga pemadaman harus dilakukan berulang-ulang sampai tanah benar-benar basah dan api padam. Jika tidak, api bisa muncul lagi meski di permukaan tanah terlihat sudah padam.

Pencegahan dan penanganan karhutla tidak bisa hanya mengandalkan pemerintah karena kemampuan yang dimiliki terbatas. Semua pihak harus peduli mencegah agar bencana kabut asap yang terjadi beberapa tahun lalu tidak sampai terulang karena dampaknya akan merugikan semua pihak.

Dia mengapresiasi apel gabungan kesiapsiagaan penanganan karhutla yang digagas Polres Kotawaringin Timur. Peran Polri dan TNI sangat penting membantu pemerintah mengatasi ancaman musibah tahunan itu.

Baca juga: Polda Sumsel awasi secara ketat 10 daerah rawan karhutla

Diakui Supian, sudah ada laporan pantauan titik panas di kawasan selatan. Kawasan yang meliputi Kecamatan Mentaya Hilir Utara, Mentaya Hilir Selatan, Teluk Sampit dan Pulau Hanaut itu memang sering menjadi langganan kebakaran lahan karena terdapat banyak tanah gambut.

Meski begitu, Supian mengingatkan masyarakat di kawasan utara juga tidak lengah. Kewaspadaan tinggi harus selalu dilakukan agar kebakaran lahan dan hutan tidak sampai terjadi di wilayah utara.

"Alhamdulillah beberapa tahun ini di utara, masyarakatnya sudah sadar untuk tidak membakar lahan. Sanksi tegas akan diberlakukan terhadap pembakar lahan, sesuai instruksi presiden. Kebakaran yang menimbulkan asap juga menyangkut nama baik negara kita. Kita berdoa semoga kemarau basah sehingga karhutla tidak terjadi," harap Supian Hadi.

Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Stasiun Haji Asan Sampit mengingatkan semua pihak mewaspadai ancaman kebakaran hutan dan lahan meski kemarau tahun ini diprediksi kemarau basah atau masih ada potensi hujan.

Baca juga: BMKG Palembang koordinasi dengan Polda Sumsel antisipasi karhutla

"Kemarau tahun ini bisa dikatakan kemarau basah, tapi potensi hujannya tidak setinggi tahun 2016 dan 2017. Yang perlu diwaspadai, tingkat kekeringan masih sama sehingga potensi kebakaran lahan tentu harus tetap diwaspadai," kata Kepala BMKG Stasiun Haji Asan Sampit, Nur Setiawan.

Nur Setiawan menjelaskan, Kotawaringin Timur diperkirakan memasuki kemarau pada dasarian kedua Juli 2020. Kemarau diperkirakan terjadi hingga September 2020.

Jika dibanding 2019, kemarau 2020 ini diperkirakan lebih singkat. Tahun 2019 kemarau terjadi mulai Juli hingga Oktober, namun potensi kebakaran lahan tahun 2020 ini perlu diwaspadai karena potensi hujannya tidak setinggi tahun 2019.

Baca juga: Verifikasi 15.525 infrastruktur pembasahan gambut rampung

Pewarta : Kasriadi/Norjani
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar