Tiga pedagang reaktif, penutupan Pasar Krempyeng-Gresik diperpanjang

id Pasar Krempyeng diperpanjang, penutupan pasar krempyeng, pasar krempyeng Gresik, Kabupaten Gresik,Kadis Diskoperindag,Agus Budiono

Tiga pedagang reaktif, penutupan Pasar Krempyeng-Gresik diperpanjang

FOTO ARSIP - Pasar tradisional Gresik PPI di Jalan Jepara, Krembangan, Kota Surabaya, Jatim, ditutup mulai Rabu (15/4/2020) hingga 14 hari ke depan menyusul adanya temuan 26 kasus COVID-19 di kawasan tersebut.   (FOTO ANTARA/HO-Humas PD Pasar)

Gresik, Jatim (ANTARA) - Penutupan Pasar Krempyeng di Jalan Gubernur Suryo, Kabupaten Gresik, Jawa Timur diperpanjang hingga batas waktu yang belum ditentukan, setelah adanya temuan tiga tambahan pedagang yang reaktif, dari awalnya 10 kini bertambah menjadi 13 pasien.

Kepala Dinas Koperasi Perindustrian dan Perdagangan (Diskoperindag) Kabupaten Gresik, Agus Budiono di Gresik, Senin menjelaskan, awalnya Pasar Krempyeng ditutup sejak Rabu (11/6) hingga Kamis (18/6), namun kemudian dievaluasi dan mendapat perpanjangan masa penutupan.

"Hasil evaluasi masih ada yang reaktif, dari yang semula 10 orang kini 13 orang. Oleh karena itu, jangankan tiga, jika ada tambahan satu orang saja yang reaktif penutupan akan kembali diperpanjang," katanya

Evaluasi, kata Agus Budiono, akan terus dilakukan sampai seluruh pedagang non-reaktif ketika dilakukan "rapid test", serta kondisi pasar benar-benar steril dari paparan COVID-19.

Sementara meski ditutup, sejumlah pedagang masih nekad berjualan di luar lokasi pasar, tepatnya di sejumlah trotoar atau bahu jalan menuju pasar.

Salah satu pedagang, Suratno mengaku terpaksa berjualan di bahu jalan meski kadang menghadapi penertiban, sebab kehidupan ekonominya hanya tergantung dari jualan di pasar tersebut.

Ia mengatakan berjualan adalah pekerjaan satu-satunya yang bisa dilakukan, meski penghasilannya tidak seperti saat pasar dibuka, namun harus tetap berjualan.

"Mau tidak mau saya harus tetap berjualan, karena hanya ini pekerjaan yang bisa dilakukan, meski hasilnya beda jauh, paling hanya tiga sampai empat orang yang datang," kata Suratno.

Sementara itu data terkini pasien positif COVID-19 di Gresik yakni ada tambahan 17 pasien, masing-masing dari Kecamatan Gresik, Manyar, Kebomas, Menganti, Cerme, Duduksampeyan, Ujungpangkah dan Kecamatan Panceng.

Dengan adanya tambahan 17 pasien pada Senin ini, total positif di wilayah setempat menjadi 483 pasien, dengan rincian 362 masih dirawat, 72 orang sembuh dan 49 meninggal dunia.

Baca juga: Tambah 29, tes cepat naikkan positif COVID di Gresik-Jatim 122 orang

Baca juga: Pasar Gresik PPI di Surabaya ditutup dampak COVID-19

Baca juga: Data pasien positif per desa mulai dikeluarkan Pemkab Gresik-Jatim

Baca juga: Dinkes: Dua pasien COVID-19 di Gresik-Jatim meninggal dunia

 

Pewarta : A Malik Ibrahim
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar