Pasien sembuh COVID-19 di Kaltim bertambah 13 orang

id update COVID-19,Kaltim,kabar baik,berita baik,sembuh dari covid

Juru bicara gugus tugas COVID-19 Kaltim, Andi Muhammad Ishak. ANTARA/Arumanto

Samarinda (ANTARA) - Jumlah pasien sembuh COVID-19 di Provinsi Kalimantan Timur bertambah 13 orang berdasarkan update Dinas Kesehatan setempat, Sabtu.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Provinsi Kaltim, Andi Muhammad Ishak mengatakan saat ini jumlah pasien sembuh COVID-19 di Kaltim mencapai 432 orang dari total kasus terkonfirmasi sebanyak 554 orang.

"Tambahan kasus sembuh terjadi di wilayah Kota Balikpapan sebanyak 10 orang dan tiga orang lainnya berasal dari Kabupaten Kutai Timur," kata Andi Muhammad Ishak menyampaikan rilis harian secara virtual di Samarinda, Sabtu.

Baca juga: Bertambah tujuh orang, positif COVID-19 Kaltim jadi 510 kasus
Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Balikpapan kembali melonjak


Pelaksana tugas kepala Dinas Kesehatan Provinsi Kaltim itu juga mengabarkan adanya tambahan kasus terkonfirmasi positif sebanyak 10 orang.

"Tambahan kasus positif masih didominasi di wilayah Kota Balikpapan dengan tambahan sebanyak sembilan orang dan satu kasus lainnya terjadi di Kota Samarinda," jelas Andi Muhammad Ishak.

Andi membeberkan tambahan sembilan kasus positif di Balikpapan ditandai dengan kode BPN 209- BPN 2017 merupakan wanita dan laki-laki berumur 34 tahun- 61 tahun dan saat ini telah dirawat di sejumlah Rumah Sakit di Kota Balikpapan.

Sementara tambahan satu kasus di Samarinda pasien dengan kode SMD 70 laki-laki 49 tahun, merupakan PDP warga Samarinda yang ditetapkan oleh tim klinis dan DKK Samarinda, kasus dirawat di RSUD IA Moeis, Samarinda.

"Jumlah kasus terkonfirmasi COVID-19 di Kaltim sebanyak 554 kasus, sebanyak 432 orang sudah dinyatakan sembuh dan yang masih menjalani perawatan sebanyak 114 orang," jelasnya.

Baca juga: Kehamilan di Kaltim selama pandemi COVID-19 naik 35 persen
Baca juga: Perusahaan batu bara di Kaltim bantu 20 ribu alat rapid test COVID-19


Andi Muhammad Ishak juga mengabarkan adanya tambahan satu pasien COVID-19 meninggal dunia, dan menjadikan jumlah pasien meninggal menjadi delapan orang.

Pasien meninggal tersebut berasal dari Kota Bontang yakni BTG 15 laki-laki 54 tahun warga Jawa Timur yang memenuhi panggilan bekerja di Bontang.

"Pasien ini merupakan ODP yang dirawat di RS PKT sejak tanggal 15 Juni dengan keluhan demam dan batuk. Pada tanggal 18 Juni terkonfirmasi positif COVID-19 dan pada tanggal 21 Juni kondisi klinis memburuk sehingga dirujuk ke RSUD Taman Husada. Pada tanggal 3 Juli pukul 08.30 WITA pasien meninggal dunia dan dimakamkan di Bontang Lestari dengan protokol pemakaman COVID-19," jelasnya.

Baca juga: COVID-19 masih mengancam, pejabat Balikpapan tak gelar kriya Lebaran
Baca juga: RSKD Balikpapan gunakan TCM, hasil COVID-19 diketahui dalam 45 menit

 


Pewarta : Arumanto
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar