19 peserta hari kedua UTBK di Unair dinyatakan reaktif COVID-19

id utbk,tes cepat,sbmptn unair,covid-19

Ketua Pelaksana UTBK Unair Prof Junaedi Khatib (kiri) saat menerima bantuan alat tes cepat dari Pemerintah Kabupaten Gresik di kampus setempat, Senin (6/7/2020). (ANTARA Jatim/HO-PIH Unair/WI)

Surabaya (ANTARA) - Sedikitnya 19 dari 251 peserta hari kedua pelaksanaan Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) yang menjalani tes cepat COVID-19 di Universitas Airlangga (Unair) Surabaya dinyatakan reaktif.

"Sebanyak 232 peserta non-reaktif dan 19 peserta atau 7,57 persen reaktif," ujar Ketua Pelaksana UTBK Unair Prof Junaedi Khatib di Surabaya, Senin.

Ia mengatakan 19 peserta yang ditemukan reaktif diminta pulang untuk isolasi mandiri dan dapat mengajukan jadwal ulang UTBK tahap 2 pada 20-29 Juli 2020.

"Mereka bisa mengajukan jadwal ulang. Insya Allah kami fasilitasi," ucapnya.

Baca juga: 49 peserta UTBK SBMPTN di Surabaya dinyatakan reaktif

Menurut dia, banyak peserta dari kalangan tidak mampu terbantu dengan adanya tes cepat gratis di pusat UTBK Unair ini.

Sebab, kata Junaedi, perpaduan unsur kemanusiaan dan ketaatan pada protokol kesehatan sangat mendukung kelancaran pelaksanaan UTBK.

"Tentu rasa terima kasih pada pemerintah kabupaten dan pemerintah provinsi yang telah bekerja sama dan saling bahu membahu untuk hal tersebut. Pada hari ini juga kami mendapat bantuan 200 alat tes cepat dari Pemkab Gresik," katanya.

Sementara itu, Rektor Unair Prof Mohammad Nasih meminta para peserta UTBK yang reaktif segera melakukan pemeriksaan lanjutan.

Baca juga: Dirjen Dikti tinjau pelaksanaan UTBK di Kampus UI Depok

"Jadi kalau bisa secepatnya atau sebelum tanggal 20 Juni agar kami bisa menjadwal ulang. Tapi kalau tidak melapor (sebab ketidakhadiran) mereka akan gugur," katanya.

Pria yang juga Ketua Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) mengungkapkan kehadiran peserta UTBK di tiap pusat UTBK hingga hari kedua mencapai lebih dari 90 persen.

"Untuk pusat UTBK di berbagai wilayah kehadirannya ada yang 95 persen ada yang 96 persen. Jumlah ini lebih tinggi dari tahun sebelumnya. Di Unair dua hari ini kisaran di atas 92 persen yang hadir, yang absen sekitar 250 peserta dari 3.000 lebih peserta," katanya.

Selain itu, di hari kedua UTBK situasi peserta lebih kondusif dan tertib dibanding di hari pertama Minggu (5/7).

"Karena mereka datang sudah siap, jadi petugas tinggal mengarahkan. Besok-besok diharapkan begitu. Kalau sudah bisa langsung pulang dan isolasi mandiri agar tidak terjadi apa-apa," tuturnya.

Baca juga: IPB terapkan protokol COVID-19 secara ketat saat gelar UTBK
Baca juga: Peserta UTBK yang suhunya di atas 37,5 derajat tidak boleh ikut ujian
Baca juga: 14.000 peserta ikut UTBK di Unila

Pewarta : Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar