Belarus duga tentara bayaran Rusia rencanakan aksi teror jelang pemilu

id tentara bayaran rusia,pemilu belarus,belarus,rusia

Presiden Belarusia Alexander Lukashenko (ANTARA/Prasetyo Utomo) (Istimewa)

Minsk (ANTARA) - Belarus menyatakan pada Kamis bahwa pihaknya menduga satu kelompok tentara bayaran Rusia yang ditahan pada hari sebelumnya tengah merencanakan aksi teror menjelang pemilu presiden negara itu, 9 Agustus mendatang.

Pemerintah Belarus juga telah memanggil duta besar Rusia untuk meminta penjelasan terkait hal ini. Langkah Belarus sejauh ini memunculkan risiko memperburuk relasi dengan Rusia sebagai sekutu tradisional.

Pada Rabu (29/7), Belarus menyatakan pihaknya menahan lebih dari 30 orang yang diduga tentara bayaran Rusia di dekat Ibu Kota Minsk setelah menerima informasi bahwa 200 lebih prajurit memasuki wilayah negara itu untuk memicu huru-hara.

Baca juga: Rusia kirim jet tempur SU-27 ke Belarus
Baca juga: Presiden Belarus pecat perdana menteri


Sekretaris Negara di Dewan Keamanan Belarus Andrei Ravkov mengatakan bahwa sekitar 200 prajurit bayaran itu masih berada di Belarus dan sejumlah agen penegakan hukum tengah mencari mereka.

Menurut laporan media pemerintah, Belarus menangkap para terduga tentara bayaran yang bekerja untuk Wagner, perusahaan kontraktor militer swasta dari Rusia.

Kantor Kepresidenan Rusia, Kementerian Luar Negeri Rusia, serta perusahaan yang terafiliasi dengan Wagner belum memberikan komentar resmi mereka, namun pemerintah Rusia membantah tuduhan bahwa pihaknya mengerahkan tentara bayaran.

Sebuah rekaman video penangkapan menunjukkan orang-orang yang ditangkap membawa mata uang Sudan dan kartu telepon dari negara itu. Hal itu menimbulkan pandangan ahli yang menyebut mereka sedang transit di Minsk dalam perjalanan menuju Afrika.

Seorang pejabat senior bidang keamanan Belarus menyebut bahwa 14 orang terduga tentara bayaran telah sempat berada di wilayah Donbass, Ukraina, lokasi pasukan Ukraina bertempur melawan prajurit yang didukung Rusia sejak konflik tahun 2014.

Sumber: Reuters

Baca juga: Disebut kasihan, tiga perempuan tantang petahana Belarus dalam pilpres
Baca juga: Belarus: perdagangan internasional harus berjalan di tengah pandemi

Pewarta : Suwanti
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar