PBB: Dunia sedang menghadapi "bencana generasi" dalam pendidikan

id SekretarisJenderal PBBAntonio Guterres,bencana generasi,pandemi virus corona,virus corona

PBB: Dunia sedang menghadapi "bencana generasi" dalam pendidikan

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres memberi keterangan pers dampak pendemi COVID-19 terhadap sosio-ekonomi dunia. ANTARA/HO-UN Photo/Mark Garten.

PBB (ANTARA) - Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada Selasa memperingatkan bahwa dunia menghadapi "bencana generasi" akibat penutupan sekolah di tengah pandemi virus corona.

Ia juga mengatakan kembali membawa siswa bersekolah secara aman harus menjadi "prioritas utama".

Guterres menyebutkan bahwa pada pertengahan Juli terjadi penutupan sekolah di 160 negara sehingga berdampak pada lebih dari 1 miliar siswa. Selain itu, sedikitnya 40 juta anak ketinggalan sekolah pendidikan dini.

Ini terjadi di atas lebih dari 250 juta anak yang telah keluar sekolah sebelum pandemi dan hanya seperempat dari siswa sekolah menengah di negara berkembang lulus dengan keterampilan dasar, katanya melalui pernyataan.

"Kini kita menghadapi bencana generasi yang dapat menyebabkan potensi manusia jadi sia-sia, mengacaukan kemajuan puluhan tahun dan mempertajam ketidaksetaraan yang mengakar," kata Guterres saat meluncurkan kampanye "Selamatkan Masa Depan Kami" yang diusung oleh PBB.

"Begitu transmisi COVID-19 lokal terkendali, mengizinkan siswa kembali ke sekolah dan lembaga pendidikan seaman mungkin harus menjadi prioritas utama," katanya. "Konsultasi dengan orang tua, wali, guru serta kaum muda menjadi hal mendasar."

Rekomendasi PBB agar pendidikan global kembali ke jalurnya muncul saat Presiden AS Donald Trump yang meminta agar sekolah kembali dibuka menghadapi penentangan dari sejumlah guru dan orang tua sementara COVID-19 melonjak di banyak wilayah negara tersebut.

Virus corona, yang pertama kali muncul di China tahun lalu, telah menginfeksi 4,6 juta orang di AS dan membunuh lebih dari 155.000 warga Amerika sejak Februari, menurut hitungan Reuters. Kematian naik di atas 25.000 pada Juli dan kasus meningkat dua kali lipat di 19 negara bagian .

Secara global virus corona telah menginfeksi 18,1 juta orang dengan lebih dari 689.000 kematian, menurut data Reuters.

Sumber: Reuters

Baca juga: Kepala staf presiden Brazil terbukti positif corona

Baca juga: Tiga menteri Gambia positif virus corona

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar