Menteri Keuangan Inggris lihat tanda menjanjikan pemulihan ekonomi

id ekonomi Inggris,pemulihan ekonomi Inggris,Menteri Keuangan Inggris,Rishi Sunak,Menkeu Inggris Rishi Sunak,dampak ekonomi corona,Brexit

Sebanyak 1.500 pasang sepatu anak-anak dipasang oleh kelompok pembangkangan sipil Extinction Rebellion di Trafalgar Square di pusat kota London dalam sebuah protes untuk menuntut pemerintah mengadopsi rencana pemulihan ekonomi ramah iklim, di tengah wabah COVID-19, London, Inggris, 18 Mei 2020. ANTARA FOTO/ REUTERS / Simon Dawson/aww.

London (ANTARA) - Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak mengatakan ada beberapa "tanda menjanjikan" bahwa ekonomi negara itu sedang pulih dari rekor penurunannya -- selama langkah penguncian terkait virus corona -- yang diumumkan sebelumnya pada Rabu.

Sunak mengatakan pertumbuhan sebesar 8,7 persen dalam produk domestik bruto (PDB) Inggris pada Juni cukup menggembirakan, bahkan saat data resmi menunjukkan ekonomi berkontraksi sebesar 20,4 persen pada kuartal kedua secara keseluruhan.

Sunak mengatakan kepada media bahwa terlalu banyak ketidakpastian untuk mengetahui apakah Inggris akan mengalami pemulihan ekonomi yang cepat dengan kurva berbentuk huruf V.

Baca juga: Pembangunan rendah karbon buka peluang investasi pascapandemi COVID-19
Baca juga: Inggris ingin memulai kembali ekonomi secara hati-hati


"Yang kita tahu ada tanda-tanda pemulihan yang menjanjikan. Masih ada pekerjaan yang harus dilakukan dan bahkan saat ekonomi kita pulih, masih banyak orang yang akan kehilangan pekerjaan atau telah kehilangan pekerjaan mereka, dan kita perlu memastikan bahwa kita terus-menerus fokus untuk memberikan peluang baru bagi orang-orang itu," katanya.

Sunak menegaskan kembali penentangannya untuk memperpanjang skema retensi subsidi besar untuk pekerjaan oleh pemerintah yang akan berakhir pada akhir Oktober.

Para ekonom memperkirakan kenaikan tajam pengangguran di Inggris karena subsidi pekerjaan yang didanai negara berakhir.

Sunak juga mengatakan dia berharap dapat melihat lebih banyak orang kembali ke tempat kerja mereka dalam beberapa minggu mendatang setelah pemerintah baru-baru ini mengubah pedomannya.

Mengenai proses pemisahan Inggris dari Uni Eropa (Brexit), dia mengatakan ada kemajuan yang baik di beberapa bidang negosiasi untuk kesepakatan perdagangan dengan Uni Eropa, tetapi ada kesenjangan pada "beberapa hal besar".

Dia mengatakan meminta Belgia untuk perpanjangan masa transisi (Brexit) tanpa perubahan bagi Inggris - yang akan berakhir pada 31 Desember - bukanlah hal yang benar untuk dilakukan dan pemerintah Inggris harus bersiap untuk semua kemungkinan.

Sumber: Reuters

Baca juga: Ekonomi Inggris turun sebesar 20,4 persen di kuartal kedua
Baca juga: Dubes Inggris: Energi rendah karbon berkontribusi positif pada ekonomi

Pewarta : Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar