Iran sebut AS dipermalukan dengan penolakan proposal embargo senjata

id embargo senjata iran,konflik AS dan iran,DK PBB

Salah satu pertemuan virtual Dewan Keamanan (DK) PBB yang dipimpin Indonesia sebagai Presiden DK PBB untuk bulan Agustus 2020. (Handout PTRI New York)

London (ANTARA) - Presiden Iran Hassan Rouhani menyebut pada Sabtu bahwa Pemerintah Amerika Serikat mengalami suatu kekalahan yang memalukan usai Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa menolak usulan resolusi untuk memperpanjang embargo senjata Iran.

"Saya tidak mengingat bahwa AS menyiapkan sebuah resolusi selama berbulan-bulan untuk menyerang Republik Islam Iran, dan mereka hanya mendapatkan satu suara setuju," kata Rouhani dalam pidato yang disiarkan di televisi.

"Namun keberhasilan terbesar adalah ketika AS kalah dengan penghinaan dalam konspirasi ini," ujar dia menambahkan.

Anggota DK PBB melangsungkan pemungutan suara untuk usulan AS terkait embargo senjata Iran pada Jumat (14/8). Rusia dan China menolak, sementara 11 negara anggota lainnya, termasuk Indonesia, Prancis, Jerman, dan Inggris memilih abstain, hanya AS dan Republik Dominika yang memberi suara setuju.

Embargo senjata Iran yang dijatuhkan oleh PBB akan segera mencapai tenggat berdasarkan kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dengan kekuatan dunia, yang memfasilitasi pencabutan sejumlah sanksi internasional terhadap Iran sebagai imbalan atas penangguhan program nuklir negara itu.

AS sendiri keluar dari kesepakatan tersebut pada 2018.

Kini AS dapat menggunakan ancaman untuk memicu kembali dijatuhkannya semua sanksi PBB terhadap Iran dengan ketentuan dalam kesepakatan nuklir, atau disebut sebagai snapback.

Para diplomat mengatakan bahwa AS mungkin akan melakukan hal tersebut secepatnya pada pekan depan, namun negara itu akan mendapatkan perlawanan keras dan sulit.

Sumber: Reuters

Baca juga: DK PBB tolak resolusi AS untuk perpanjang embargo senjata Iran

Baca juga: Upaya AS di PBB untuk memperpanjang embargo senjata Iran terjegal

Pewarta : Suwanti
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar