China kirim pasukan lengkap ke LCS, Selat Taiwan

id isu Laut China Selatan,isu Selat Taiwan,China kirim pasukan ke Taiwan,China kirim kapal ke LCS,militer China

Penampakan Hohhot (Hull 161), kapal perusak kawal rudal milik Komando Armada Selatan Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA), saat berpatroli di perairan Laut China Selatan pada Kamis (20/8/2020) pagi. (ANTARA/HO-ChinaMilitary/mii/TM)

Jakarta (ANTARA) - Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) mengirimkan pasukan lengkap ke dua wilayah perairan sekaligus, Laut China Selatan (LCS) dan Selat Taiwan.

Laman resmi militer China yang dipantau ANTARA, Jumat, memperlihatkan foto-foto kapal perusak kawal rudal Hohhot (Hull-161) milik Komando Armada Selatan PLA yang sedang berlayar di perairan LCS.

Laman itu menuliskan penampakan kapal di LCS terjadi pada Kamis (20/8) pagi.

Sehari sebelumnya, PLA mengeluarkan pernyataan bahwa Komando Armada Timur mengirimkan pasukan laut dan udara ke Selat Taiwan untuk melacak dan memantau pergerakan USS Mustin, kapal perusak rudal milik Amerika Serikat, yang berlayar melintasi Selat Taiwan pada Selasa (18/8).

Para pengamat militer China memperkirakan kapal perang AS itu mendekati area pengawasan kapal perang, pesawat tempur, dan radar PLA sehingga harus segera dihentikan kalau melintasi garis merah.

Juru bicara Komando Armada Timur PLA Kolonel Senior Zhang Chunhui mengatakan bahwa AS terus melakukan tindakan negatif di Taiwan sehingga mengancam stabilitas lintas-selat.

Menurut dia, Komando Armada Pasifik AS, USS Arleigh Burke, yang merupakan kapal perusak radar, melakukan transit rutin di Selat Taiwan pada Selasa.

Dalam setahun, sudah ada 10 kapal perang AS yang transit di Selat Taiwan, kata Zhang.

"Kami sangat mengecam karena hal itu merupakan bentuk sabotase terhadap prinsip Satu China dan mengganggu situasi Selat Taiwan yang tidak sesuai dengan kepentingan China dan AS. Hal itu juga merusak iktikad baik kedua negara di Selat Taiwan karena adanya ancaman nyata bagi perdamaian dan stabilitas di kawasan. Ini sangat membahayakan," ujarnya.

Nanjing, kapal perusak radar tipe 052D milik Angkatan Laut PLA, terus menguntit pergerakan kapal AS, sebagaimana dilaporkan media Taiwan.

Selain kapal perang, PLA juga mengirimkan pesawat peringatan dini, pesawat misi khusus, jet tempur, dan drone mata-mata untuk memantau pergerakan kapal-kapal AS, menurut sumber PLA yang dikutip media resmi China. 

Baca juga: Setelah protes AS, China kerahkan pesawat pengebom terbaru di LCS

Baca juga: China-AS diskusikan kemitraan militer kala situasi LCS-Taiwan memanas


Baca juga: Pakar: Konflik LCS lebih mudah diselesaikan jika AS ratifikasi UNCLOS

 

Indonesia dorong kelanjutan negosiasi CoC Laut China Selatan


Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar