Polda Jabar jadikan Bio Farma objek strategis pengamanan

id Polda Jawa Barat, vaksin, bio Farma, pengamanan, objek, strategis

Polisi meninjau objek pengamanan tempat produsen vaksin COVID-19 di PT Bio Farma. ANTARA/HO-Humas Polda Jabar

Bandung (ANTARA) - Kepolisian Daerah Jawa Barat menjadikan PT Bio Farma sebagai objek strategis pengamanan di tengah pandemi karena industri tersebut diproyeksikan bakal menjadi produsen vaksin COVID-19.

Kapolda Jawa Barat Irjen Pol. Rudy Sufahriadi dalam keterangannya di Bandung, Jumat, mengatakan bahwa PT Bio Farma saat ini cukup berperan besar dalam perlawanan menghadapi COVID-19.

Maka dari itu, sebagai objek strategis, kata Kapolda, Bio Farma wajib mendapatkan pengamanan aparat kepolisian.

"Kami kepolisian hadir di sini membantu memberikan keamanan, dan akan membantu secara maksimal," kata Rudy.

Jika ada kebutuhan lainnya soal pengawalan maupun pengamanan, kata Rudy, PT Bio Farma bisa segera berkoordinasi dengan kepolisian.

Baca juga: Erick Thohir: Besok Presiden akan saksikan vaksin perdana di Bandung

Baca juga: Kemarin, Sulteng dan Papua potensi banjir dan calon vaksin tiba


"Apabila ada kebutuhan pengamanan atau pengawalan dan lain-lainnya, bisa dikoordinasikan dengan kami, dan kami akan membantu semaksimal mungkin," katanya.

Ia menilai Bio Farma adalah BUMN produsen vaksin yang saat ini berkembang menjadi perusahaan life science yang telah berkontribusi untuk meningkatkan kualitas hidup bangsa, baik di Indonesia maupun mancanegara.

Berkaitan dengan vaksin COVID-19, saat ini Bio Farma menyatakan mampu memproduksi 100 juta dosis dalam 1 tahun.

Pada bulan Desember 2020, ada penambahan gedung produksi untuk vaksin COVID-19 yang mampu memproduksi 150 juta dosis dalam 1 tahun. Dengan demikian, Bio Farma akan memproduksi 250 juta dosis vaksin COVID-19.

Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar