Dewan Adat Dayak Kalteng tegaskan kasus Efendi Buhing murni kriminal

id dad kalteng,komunitas adat kinipan lamandau

Dewan Adat Dayak Kalteng tegaskan kasus Efendi Buhing murni kriminal

Ketua Harian DAD Provinsi Kalimantan Tengah Andrie Elia Embang (tengah) didampingi pengurus DAD lainnya menggelar jumpa pers terkait persoalan Effendi Buhing cs yang ditangkap anggota Polda Kalteng beberapa waktu lalu, Kamis (27/8/22020). ANTARA/Adi Wibowo

Palangka Raya (ANTARA) - Ketua Harian Wilayah Dewan Adat Dayak Provinsi Kalimantan Tengah Mambang I Tubil menegaskan bahwa kasus Efendi Buhing dan kawan-kawan itu adalah murni kasus kriminal.

"Kasus tindak pidana tersebut, yakni perampasan satu unit Chainsaw milik PT Sawit Mandiri Lestari (PT SML) yang awalnya empat orang rekannya melakukan dan Ketua Komunitas Adat Laman Kinipan, Kabupaten Lamandau, Efendi Buhing terlibat karena menyuruh mereka," kata Mambang Tubil usai jumpa pers di Palangka Raya, Kamis.

Kejadian perampasan satu unit Chainsaw milik PT SML berawal pada 23 Juni 2020 sekitar pukul 14.00 WIB di Blok J047 Afdeling Charlie Tanjung Beringin Estate, Desa Batu Tambun Kecamatan Batang Kawa, Kabupaten Lamandau.

Baca juga: Ketua Adat Laman Kinipan Lamandau Kalteng terancam lima tahun penjara

Ia menjelaskan pihaknya yakin bahwa Kepolisian Daerah Kalimantan Tengah sudah bekerja secara profesional dan tidak ada hal-hal lainnya serta menghilangkan hak masyarakat adat.

Bahkan dengan adanya kasus Effendi Buhing dan kawan-kawan ini, jangan sampai masyarakat terpancing serta terprovokasi dengan persoalan yang kini ramai di media sosial.

Bahkan masyarakat diminta bersabar serta menjaga stabilitas keamanan daerah, bahkan jangan sampai ikut-ikutan memprovokasi persoalan yang sebenarnya belum mereka ketahui secara pasti.

"Semua perkara ini kita percayakan kasus hukumnya ke kepolisian dan perkara ini juga tidak ada sangkut paut dengan adat, melainkan murni kriminal dan Effendi Buhing orang terakhir yang diamankan oleh kepolisian setempat, karena ada keterkaitan kasus tersebut," ungkapnya.

Pengurus Dewan Adat Dayak Provinsi Kalimantan Tengah juga sudah mengajukan permohonan untuk penangguhan terhadap Effendi Buhing cs. Namun dalam perkara tersebut tetap berproses sesuai dengan aturan yang berlaku.

Baca juga: Polri bantah penangkapan Efendi Buhing tidak sesuai prosedur

"Harapan kita, mereka bisa ditangguhkan, namun proses hukumnya memang tetap berjalan sebagaimana aturan undang-undang yang berlaku di negara kita," bebernya.

Mengenai persoalan yang terjadi di Desa Kinipan Kabupaten Lamandau, masyarakat diminta percayakan saja kepada lembaga adat yang berlaku di daerah itu dan Dewan Adat Dayak Kalteng untuk menyelesaikannya.

"Maka dari itu jangan ada prasangka tidak baik dalam hal ini, kami akan tetap menjunjung tinggi profesional dalam menangani persoalan tersebut sesuai aturan hukum yang berlaku," demikian Mambang Tubil.

Baca juga: Tangani Corona, Polda Kalteng dirikan Lab PCR di RS Bhayangkara

Pewarta : Kasriadi/Adi Wibowo
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar