Warga sipil jadi korban pemukulan jelang penyerangan Mapolsek Ciracas

id Mapolsek Ciracas, Jaktim

Satu unit mobil minibus milik warga sipil dirusak oleh sekelompok orang tidak dikenal di Jalan Raya Bogor, Jakarta Timur, Sabtu (29/8/2020). Saksi menyebutkan peristiwa itu berlangsung beberapa saat sebelum penyerangan Mapolsek Ciracas. (ANTARA/Andi Firdaus).

Jakarta (ANTARA) - Seorang warga sipil pengendara mobil pribadi menjadi korban penyerangan sekelompok orang tidak dikenal, beberapa saat sebelum terjadi penyerangan di Mapolsek Ciracas, Jakarta Timur, Sabtu.

"Korban lagi ngambil paket. Terus dicegat sama 20 orang pakai motor. Pengemudinya diancam pakai senjata tajam," kata saksi mata kejadian Celvin (17) di Jakarta.

Pengendara tersebut diketahui seorang pria yang terjebak ditengah sekelompok pemotor di Jalan Raya Bogor menjelang Mapolsek Ciracas dari arah Cibubur.

Insiden penyerangan itu terjadi di seberang Mapolsek Pasar Rebo sekitar pukul 01.30 WIB.

Baca juga: Mapolsek Ciracas diserang sekelompok orang tidak dikenal

Setelah diancam, pria tersebut keluar dari mobil dan dipukuli oleh sekelompok orang.

"Setelah dipukuli, mobilnya dihancurkan. Terus pelakunya, langsung jalan ke arah Polsek Ciracas," kata Calvin.

Pria yang menjadi menjadi korban pemukulan itu langsung dilarikan ke rumah sakit terdekat.

Sementara satu unit mobil milik korban jenis minibus saat ini masih terparkir di pinggir Jalan Raya Bogor dengan kerusakan kaca bagian belakang, depan dan samping.

Saksi juga menyebut kaca kantor Mapolsek Pasar Rebo, pecah akibat diserang.

"Kacanya (Mapolsek Pasar Rebo) pecah," katanya.

Baca juga: Polisi sebut penyerangan Mapolsek Ciracas dilakukan 100 orang
Baca juga: Dua anggota polisi terluka dan mobil Wakapolsek Ciracas dibakar

Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar