Virus corona masih ada, Australia dan Selandia Baru masih berhati-hati

id australia ,selandia baru,virus corona,COVID-19

Seorang wanita membawa burung peliharaan dengan tas punggung sambil menikmati pemandangan laut di Pantai Cooge sementara negara bagian New South Wales terus melaporkan kasus infeksi virus corona (COVID-19) per hari yang rendah, di Sydney, Australia, Selasa (25/8/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Loren Elliott/HP/djo

Melbourne (ANTARA) - Kasus COVID-19 di negara bagian Victoria Australia kembali ke tiga digit pada hari Minggu, sementara negara tetangga Selandia Baru mengatakan akan sedikit mengurangi pembatasan di kota terbesarnya, yang dilanda kebangkitan infeksi virus corona.

Victoria Tenggara melaporkan 114 kasus baru, sehari setelah penghitungan harian turun menjadi 94, terendah dalam hampir dua bulan.

Sementara itu karantina wilayah di ibukota negara bagian Victoria, Melbourne, sudah berjalan selama empat minggu.

Pihak berwenang menerapkan karantina wilayah di Melbourne selama enam minggu dan dilakukan secara bertahap.

"100, 94, di 114, berapapun jumlahnya, kami tidak bisa membuka diri," kata perdana menteri negara bagian Daniel Andrews dalam konferensi pers yang disiarkan televisi.

Negara berpenduduk 25 juta itu telah menderita sekitar 25.600 infeksi dan lebih dari 600 kematian sejak awal tahun.

Tetangga terdekat Australia, Selandia Baru, melaporkan dua kasus baru COVID-19 pada hari Minggu, menjadikan penghitungan infeksi menjadi 1.378, sementara jumlah kematian mencapai 22.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pembatasan di Auckland akan dikurangi mulai Senin, tetapi akan diperketat lagi jika diperlukan.

Namun, pembatasan akan tetap berlaku pada pertemuan dan pergerakan publik di Auckland, dengan mewajibkan penggunaan masker secara nasional mulai Senin.

Program pembatasan telah bekerja dengan baik, kata Ardern, mengatakan pada briefing televisi, "Ini dirancang untuk membuat kita tetap pada jalur dengan strategi eliminasi kita."

Baik Selandia Baru dan Australia telah terbukti jauh lebih mampu mengendalikan penyebaran virus daripada banyak negara lain, bergerak cepat untuk menekan dengan menerapkan jaga jarak.

Namun, tingginya biaya tindakan tersebut untuk kedua negara mengakibatkan kerugian terbesar terhadap produk domestik bruto dalam beberapa dekade.

Baca juga: Negara bagian Victoria laporkan kenaikan terendah kasus COVID-19
Baca juga: Wabah COVID-19 di Selandia Baru meningkat, Australia masih berjuang
Baca juga: Selandia Baru larang masuk orang asing dari wilayah China

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar