Mentan sebut akan ada alokasi tambahan pupuk bersubsidi

id Mentan ke Gresik, alokasi pupuk bersubsidi, Musim Tanam II, Mentan, Petrokimia Gresik,pupuk bersubsidi

Mentan sebut akan ada alokasi tambahan pupuk bersubsidi

Mentan Pertanian Syahrul Yasin Limpo (kiri) ketika berkunjung di area Petrokimia Gresik, Jawa Timur, Jumat (4/9/2020). Kunjungan Syahrul Yasin Limpo tersebut dalam rangka meninjau ketersediaan pupuk bersubsidi yang akan disalurkan ke petani. (Antara Jatim/Zabur Karuru)

Gresik, Jatim (ANTARA) - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menyebut akan ada tambahan alokasi pupuk bersubsidi pada musim tanam II, hal ini sesuai dengan keinginan Presiden Joko Widodo agar hasil pertanian bisa sesuai dengan perencanaan.

"Alokasi pupuk kita pada musim tanam II diharapkan pada tingkat yang direncanakan, apalagi kemarin Bapak Presiden telah memerintahkan menambah pupuk bersubsidi yang ada, sesuai dengan perencanaan," kata Syahrul Yasin, dalam kunjungannya ke Petrokimia Gresik, Kabupaten Gresik, Jatim, Jumat.

Syahrul tidak menyebut secara rinci nilai penambahan itu, namun diharapkan bisa memenuhi beberapa daerah yang sebelumnya mengalami kekurangan pada musim tanam pertama.

Baca juga: Puluhan ribu petani Tulungagung tak bisa dapatkan pupuk bersubsidi

Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan), Sarwo Edhy mengatakan, penambahan alokasi direncanakan mencapai volume 1 juta ton, dan menelan anggaran sekitar Rp3,14 trilIun.

Ia berharap, dengan penambahan itu bisa memenuhi kebutuhan pupuk bersubsidi yang kurang di sejumlah wilayah Indonesia.

Sementara itu, PT Petrokimia Gresik sebelumnya telah mendapatkan penugasan penyaluran pupuk bersubsidi dari pemerintah sebesar 4,7 juta ton atau 59 persen dari total penugasan nasional sebesar 7.9 juta ton kepada Pupuk Indonesia. Sisanya, disalurkan oleh produsen pupuk anggota holding Pupuk Indonesia lainnya.

Direktur Utama Petrokimia Dwi Satriyo mengatakan, dalam penyaluran pupuk bersubsidi perusahaannya berpedoman pada Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) Nomor 10 Tahun 2020 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Pertanian Nomor 01 Tahun 2020 Tentang Alokasi dan Harga Eceran Tertinggi Pupuk Bersubsidi Sektor Pertanian Tahun Anggaran 2020.

Baca juga: Komisi IV DPR: Kementan harus alokasi pupuk bersubsidi di Jawa Barat

Sedangkan untuk memastikan penyaluran hingga ke daerah, lanjutnya, Petrokimia Gresik memiliki 77 orang Staf Perwakilan Daerah Penjualan (SPDP) yang tersebar di berbagai wilayah di Indonesia.

"Mereka rutin berkoordinasi dengan Dinas Pertanian, Petugas Penyuluh Lapangan (PPL), Komisi Pengawasan Pupuk dan Pestisida (KP3). kelompok tani, hingga aparat berwajib setempat," katanya.

Baca juga: Wapres: Program pupuk bersubsidi perlu dikaji ulang
Baca juga: Pupuk Indonesia salurkan 5,4 juta ton pupuk bersubsidi hingga Agustus

Baca juga: Mentan sebut sektor pertanian mampu tumbuh di tengah pandemi COVID-19

Pewarta : A Malik Ibrahim
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar