Pakar sarankan KPU bentuk tim pengawas cegah klaster Pilkada Surabaya

id pilkada surabaya,pakar komunikasi unair,calon wali kota terpapar covid,tim pengawas

Ilsutrasi - Pilkada serentak di Jatim 2020. (ANTARA Jatim/Naufal)

Surabaya (ANTARA) - Pakar Komunikasi dari Universitas Airlangga Surabaya Suko Widodo menyarankan KPU dan Bawaslu membentuk tim pengawas untuk mencegah adanya klaster baru COVID-19 pada saat Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Surabaya 2020.

"Tim pengawas terdiri dari ahli kesehatan dan epidemiologi," ujarnya ketika dikonfirmasi di Surabaya, Rabu malam.

Menurut dia, pembentukan tim dinilai perlu, terlebih terdapat salah seorang bakal calon peserta Pilkada 2020 positif terpapar COVID-19.

Pada pelaksanaan Pilkada kali ini, kata dia, sangat berpotensi memunculkan klaster baru COVID-19 karena penyebaran virus salah satunya karena interaksi yang tak berjarak.

Baca juga: Satgas belum dapat laporan paslon pilkada Surabaya positif COVID-19

Baca juga: KPU Surabaya sebut salah satu peserta pilkada 2020 positif COVID-19


"Sementara pada Pilkada 2020 potensi kerumunan sangat terjadi dalam aktivitas politik," ucap Sukowi, sapaan akrabnya.

Bahkan, lanjut dia, siapa pun sekarang ini berpotensi terkena COVID-19 sehingga penyelenggara Pilkada harus kerja ekstra.

Dikatakannya, meski KPU telah membuat larangan berkumpul dan anjuran untuk kampanye melalui daring, namun keinginan bertemu langsung dengan kandidat akan sulit dibendung.

"Padahal dalam pertemuan itu terjadi interaksi orang yang kadang lalai jalankan protokol kesehatan. Potensi pelanggaran protokol kesehatan sangat terjadi dalam aktivitas politik," katanya.

Dosen FISIP Unair itu juga meminta setiap pasangan calon untuk menahan diri dan tetap mematuhi protokol kesehatan agar tidak adanya klaster baru COVID-19.

"Ini Pilkada darurat. Risiko kesempatan manusia amat berat. Paslon harus mengedepankan kesehatan semua orang," ujarnya.

Sebelumnya, Komisi Pemilihan Umum Kota Surabaya mengungkapkan bahwa salah seorang bakal calon peserta Pilkada 2020 positif terpapar COVID-19 berdasarkan hasil tes usap di di RSUD dr Soetomo Surabaya, Senin (7/9).

Namun, KPU tidak bersedia mengungkap identitas bakal calon peserta Pilkada Surabaya yang positif COVID-19.

Pilkada Surabaya 9 Desember 2020 diperkirakan diikuti dua pasangan calon, yakni Machfud Arifin-Mujiaman dan Eri Cahyadi-Armuji.

Baca juga: KPU Surabaya diminta terbuka penundaan tes kesehatan peserta pilkada

Pewarta : Fiqih Arfani/Willy Irawan
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar