RI khawatirkan peningkatan rivalitas negara besar

id rivalitas negara besar,rivalitas AS China,KTT asia timur,asean,menlu retno marsudi,menlu retno

Tangkapan layar pertemuan para menteri luar negeri Asia Timur (EAS) ke-10 yang diselenggarakan secara virtual, Rabu (9/9/2020). (ANTARA/Handout Kemlu RI)

Jakarta (ANTARA) - Dalam pertemuan para menteri luar negeri Asia Timur (EAS) ke-10, Menlu RI Retno Marsudi secara terus terang menyampaikan kekhawatiran mengenai meningkatnya tensi dan rivalitas dari negara-negara besar.

"Situasi ini tentunya akan berdampak pada perdamaian, stabilitas, dan kesejahteraan kawasan. Yang lebih mengkhawatirkan, negara lain sering terjebak di tengah dan dipaksa untuk memilih," kata Retno saat menyampaikan keterangan pers mengenai pertemuan yang berlangsung secara virtual itu, Rabu.

Merespons situasi ini, Indonesia menilai EAS harus dapat menjadi kekuatan positif bagi perdamaian dan stabilitas kawasan.

Baca juga: Menlu RI sebut Myanmar adalah rumah bagi warga Rohingya

Baca juga: Indonesia ajak ASEAN bersama perangi COVID-19


Dalam hal ini, prinsip-prinsip Zona Perdamaian, Kebebasan dan Netralitas (ZOPFAN) yang disepakati oleh negara-negara ASEAN serta Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama (TAC) harus diperhatikan.

Indonesia juga menyerukan pentingnya semua pihak menghormati hukum internasional dan tidak menggunakan kekerasan, serta menyelesaikan masalah secara damai.

"Indonesia menekankan bahwa rivalitas tidak akan menguntungkan siapapun. Indonesia justru mendorong agar energi kita difokuskan untuk meningkatkan kerja sama, termasuk melalui ASEAN Outlook on the Indo-Pacific," ujar Retno.

Selain itu, EAS diharapkan menjadi wadah untuk dialog strategis guna memahami kepentingan dan perhatian pihak lain, dan kemudian bekerjasama untuk mencari penyelesaian masalah.

Sementara mengenai peningkatan militerisasi di Laut China Selatan, Indonesia menekankan kembali mengenai pentingnya penghormatan terhadap hukum internasional termasuk Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) 1982.

"Ini menjadi penting dan ditekankan terus oleh Indonesia, jika kita ingin melihat Laut China Selatan sebagai laut yang damai dan stabil," tutur Retno.

Baca juga: RI usul kemitraan penangangan limbah B3 dan plastik di KTT Asia Timur

Baca juga: Jokowi apresiasi dukungan negara Asia Timur terhadap AOIP


Pertemuan EAS merupakan bagian dari rangkaian pertemuan para menlu ASEAN (AMM) ke-53 yang tahun ini diselenggarakan di tengah gesekan antara dua negara besar, Amerika Serikat dan China.

Pertemuan tingkat tinggi itu diharapkan dapat mengupayakan kolaborasi untuk melawan ancaman global dan mencoba mengurangi aksi saling balas antara AS dan China, dua negara dengan ekonomi terbesar dunia, yang bersaing untuk menanamkan pengaruh di kawasan.


Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar