Minyak turun tajam saat prospek ekonomi meredup, kasus virus meningkat

id harga minyak,minyak WTI,minyak Brent

Kapal tanker bersandar pengilangan minyak, Bayonne, New Jersey, Amerika Serikat. (ANTARA/REUTERS/Lucas Jackson/aa.)

New York (ANTARA) - Harga minyak turun tajam hampir lima persen pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), karena meningkatnya kasus virus corona memicu kekhawatiran tentang permintaan global, dan potensi kembalinya produksi Libya mendorong kekhawatiran kelebihan pasokan.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November merosot 1,71 dolar AS atau 3,96 persen, menjadi menetap pada 41,44 dolar AS per barel. Minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) jatuh 1,80 dolar AS atau 4,38 persen, menjadi ditutup di 39,31 dolar AS per barel.

Kedua kontrak mencatat penurunan harian terbesar mereka dalam dua minggu.

Minyak mentah mengikuti pasar ekuitas dan komoditas lain dalam pembalikan penghindaran risiko pada Senin (21/9/2020), ketika meningkatnya tingkat infeksi COVID-19 di Eropa dan negara-negara lain mendorong langkah-langkah penguncian baru, menimbulkan keraguan atas pemulihan ekonomi.

"Kami melihat berita yang lebih menyedihkan tentang permintaan bahan bakar jet," kata Gary Cunningham, direktur riset pasar di Tradition Energy di Stamford, Connecticut. “Kami mencari pasar yang jauh lebih lunak. Gambaran ekonomi tidak terlihat secerah sebelumnya. "

Harga minyak mundur di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa peningkatan kasus virus corona dapat memangkas permintaan.

Lebih dari 30,78 juta orang telah terinfeksi oleh virus corona baru, menurut penghitungan Reuters. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada Senin (21/9/2020) mempertimbangkan penguncian nasional kedua, sementara kasus di Spanyol dan Prancis juga meningkat.

Pekerja di ladang utama Sharara Libya telah memulai kembali operasinya, kata dua insinyur yang bekerja di sana, setelah National Oil Corporation mengumumkan pencabutan sebagian force majeure. Tetapi tidak jelas kapan dan pada tingkat apa produksi dapat dimulai kembali.

Sementara itu, sebuah kapal tanker Suezmax sedang menuju ke terminal Marsa El Hariga Libya, menurut data pengiriman Refinitiv Eikon.

Goldman Sachs berpegang pada perkiraannya untuk Brent mencapai 49 dolar AS per barel pada akhir tahun dan 65 dolar AS pada kuartal ketiga tahun depan, terlepas dari perkembangan Libya. Barclays menaikkan prospek Brent untuk 2020 menjadi 43 dolar AS per barel dan 53 dolar AS pada tahun depan.

Sentimen bullish didukung oleh harapan untuk meningkatkan kepatuhan pada kesepakatan pengurangan produksi di antara anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya.

Mengancam produksi dan memberikan dasar untuk harga, Badai Tropis Beta, badai yang dinamai ke-23 pada musim badai Atlantik tahun ini, diprediksi akan bergerak ke darat di Texas pada Senin malam (21/9/2020), kata Pusat Badai Nasional.

Stok minyak mentah dan bensin AS kemungkinan turun minggu lalu, sementara persediaan penyulingan, termasuk solar, terlihat meningkat, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada Senin (21/9/2020).

Baca juga: Minyak jatuh tertekan potensi kembalinya minyak Libya dan kasus corona

Baca juga: Minyak cenderung datar saat perkembangan Libya imbangi dukungan OPEC+

Baca juga: Harga minyak melonjak, terkerek ancaman OPEC soal pangkas produksi

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar