Israel umumkan status darurat COVID-19 di seluruh rumah sakit

id Israel ,status darurat COVID-19,rumah sakit,virus corona

Penganut Yahudi Israel belajar dalam seminar, dengan dikelilingi lembaran plastik untuk melindungi mereka dari penyebaran virus corona (COVID-19), di Ashdod, Israel, Rabu (16/9/2020). REUTERS/ Amir Cohen/FOC/djo

Yerusalem (ANTARA) - Kementerian Kesehatan Israel pada Senin (21/9) menyatakan status darurat di seluruh rumah sakit setelah terjadi tingkat tak biasa baru-baru ini pada kasus COVID-19.

Dalam surat yang ditujukan kepada kepala rumah sakit, yang salinannya dilihat oleh Xinhua, dirjen kementerian Hezi Levi memperingatkan bahwa sistem kesehatan Israel diprediksikan bakal melebih batas kapasitas dalam hitungan pekan atau beberapa hari ke depan.

Dalam 10 hari, akan ada tambahan 200 hingga 300 pasien COVID-19 dalam kondisi serius, termasuk yang menggunakan ventilator, menurut Levi.

Pada Senin, jumlah pasien kritis COVID-19 di Israel mencapai rekor 651 orang, dari 1.348 pasien rawat inap saat ini.

"Seperti dalam kondisi darurat, saya berharap manajemen rumah sakit terlibat dalam upaya nasional untuk mengatasi beban morbiditas," tulis Levi.

Levi juga mengumumkan pembentukan markas operasi nasional, yang akan beroperasi selama 24 jam penuh, untuk mengawasi aktivitas COVID-19 di seluruh rumah sakit serta memberikan solusi bagi masalah yang dihadapi mereka. 

Sumber: Xinhua

Baca juga: Kasus corona melonjak, Israel umumkan karantina wilayah parsial

Baca juga: Ribuan warga protes Netanyahu atas COVID-19, dugaan korupsi

Baca juga: Israel tutup lab uji COVID-19 lantaran salah diagnosis belasan pasien


 

Aneksasi Israel dan COVID-19 perparah kondisi rakyat Palestina


Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar