Trump : PBB harus minta pertanggungjawaban China atas wabah COVID-19

id donald trump,xi jinping,sidang pbb,china,covid-19,vaksin covid,Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)

Trump : PBB harus minta pertanggungjawaban China atas wabah COVID-19

Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara sambil menunjuk ke arah China pada sebuah grafik yang memperlihatkan kasus kematian saat arahan singkat harian satuan tugas khusus virus korona (COVID-19) di Gedung Putih di Washington, Amerika Serikat, Sabtu (18/4/2020). (REUTERS/ALEXANDER DRAGO)

New York (ANTARA) - Presiden Amerika Serikat Donald Trump mendesak Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk meminta pertanggungjawaban China atas tindakannya terkait dengan wabah virus corona jenis baru atau dikenal dengan COVID-19.

Hal tersebut diungkapkan Donald Trump dalam Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Selasa (22/9) waktu setempat.

Presiden AS Donald Trump menggunakan Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa itu untuk menyerang penanganan China terhadap pandemi virus corona

Sebaliknya, Presiden China Xi Jinping dalam pidato virtual yang direkam sebelumnya kepada Majelis Umum, menyerukan peningkatan kerja sama atas pandemi dan menekankan bahwa China tidak berniat memerangi negara lain.

Para pemimpin dua negara ekonomi terbesar di dunia itu mengutarakan visi mereka yang saling bersaing ketika hubungan telah jatuh ke level terburuk dalam beberapa dekade dengan latar belakang pandemi COVID-19 yang memperburuk sengketa perdagangan dan teknologi.

Trump, yang kembali maju dalam Pemilu AS November mendatang, memfokuskan pidatonya untuk menyerang China.

Trump menuduh Beijing mengizinkan orang meninggalkan China pada tahap awal wabah untuk menginfeksi dunia sambil menutup perjalanan domestik.

"Kita harus meminta pertanggungjawaban China yang melepaskan wabah ini ke dunia," katanya dalam sambutan yang direkam Senin di Gedung Putih dan disampaikan dari jarak jauh ke Majelis Umum karena pandemi.

"Pemerintah China, dan Organisasi Kesehatan Dunia yang secara virtual dikendalikan oleh China “salah menyatakan bahwa tidak ada bukti penularan dari manusia ke manusia,” katanya.

"Belakangan, mereka dengan keliru mengatakan orang tanpa gejala tidak akan menyebarkan penyakit ... PBB harus meminta pertanggungjawaban China atas tindakan mereka."

Presiden Donald Trump berjanji untuk mendistribusikan vaksin dan berkata: "Kami akan mengalahkan virus, dan kami akan mengakhiri pandemi."

Sementara itu, Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun mengatakan China "dengan tegas menolak tuduhan tak berdasar terhadap China."

"Dunia berada di persimpangan jalan. Saat ini, dunia membutuhkan lebih banyak solidaritas dan kerja sama, tetapi bukan konfrontasi," katanya.

Lewati ini bersama-sama

Dalam pidatonya, yang tampaknya merupakan teguran implisit kepada Trump, Xi menyerukan tanggapan global terhadap virus corona dan memberikan peran utama kepada Organisasi Kesehatan Dunia.

Menghadapi virus, kita harus meningkatkan solidaritas dan melalui ini bersama-sama, "katanya.

"Kita harus mengikuti panduan sains, memberikan peran penuh untuk peran utama Organisasi Kesehatan Dunia dan meluncurkan tanggapan internasional bersama untuk mengalahkan pandemi ini. Segala upaya untuk mempolitisasi masalah, atau stigmatisasi, harus ditolak," ujar Xi Jinping.

Jumlah kematian akibat penyebaran virus corona di Amerika Serikat melampaui 200.000 pada hari Senin, sejauh ini merupakan jumlah resmi tertinggi di negara mana pun.

Trump juga menyerang catatan China tentang lingkungan, tetapi tidak melontarkan kritik langsung ke Beijing atas hak asasi manusia.

Trump, yang sering mengkritik Perserikatan Bangsa-Bangsa, mengatakan bahwa jika ingin efektif, ia harus fokus pada "masalah nyata dunia" seperti "terorisme, penindasan terhadap perempuan, kerja paksa, perdagangan narkoba, manusia dan seks. perdagangan manusia, penganiayaan agama, dan pembersihan etnis minoritas agama. "

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres memperingatkan bahwa dunia "bergerak ke arah yang sangat berbahaya" dengan ketegangan AS-China.

"Kita harus melakukan segalanya untuk menghindari Perang Dingin baru," katanya kepada majelis.

"Dunia kita tidak mampu memiliki masa depan di mana dua ekonomi terbesar membagi dunia dalam keretakan besar, masing-masing dengan aturan perdagangan dan keuangannya sendiri serta kapasitas internet dan kecerdasan buatan," ujar Guterres.

"Kesenjangan teknologi dan ekonomi berisiko berubah menjadi perpecahan geo-strategis dan militer. Kita harus menghindari ini dengan segala cara."

Baca juga: Trump sebut China seharusnya bisa hentikan penyebaran virus corona
Baca juga: Trump salahkan China atas penyebaran virus corona
Baca juga: Trump: China harus tanggung akibat karena wabah corona

Pewarta : Azis Kurmala
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar