Kemenkes: Keluarga ubah perilaku untuk cegah COVID-19

id covid-19,kemenkes,protokol kesehatan

Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kementerian Kesehatan Riskiyana Sukandhi Putra memberikan keterangan cara pakai masker yang benar. ANTARA/HO-Kemenkes

Jakarta (ANTARA) - Direktur Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kementerian Kesehatan Riskiyana mengatakan keluarga harus mengubah perilaku untuk mencegah penularan COVID-19.

"Untuk menghadapi COVID-19 tentu kami berharap peran dari semua lapisan masyarakat untuk melaksanakan protokol kesehatan dengan baik dan benar dan meningkatkan perilaku hidup bersih dan sehat," kata Riskiyana dalam seminar virtual "Penyintas COVID-19 Bicara" yang diadakan Direktorat Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, Minggu.

Ia menjelaskan, perilaku itu diubah dengan disiplin menjalankan protokol COVID-19 seperti memakai masker dan mencuci tangan dengan sabun di air mengalir.

Baca juga: Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah kampanyekan pemakaian masker

Riskiyana menuturkan perubahan perilaku dalam adaptasi kebiasaan baru di tengah pandemi COVID-19 menjadi penting karena COVID-19 mengubah peradaban manusia seperti cara bergaul, berkantor, dan bekerja.

"Dan keluarga mempunyai tantangan sendiri manakala berhadapan dengan situasi yang harus kita adaptasi dengan sikap-sikap dan perilaku-perilaku tertentu," ujarnya.

Riskiyana mengatakan kemampuan keluarga dalam beradaptasi dengan perilaku pencegahan COVID-19 akan meningkatkan ketahanan keluarga di masa pandemi.

Ketua Majelis Tenaga Kesehatan Indonesia (MTKI) Trihono mengatakan melihat perkembangan COVID-19, penularan masih berlangsung dan belum diketahui kapan berakhirnya. Oleh karena itu, protokol kesehatan harus tetap konsisten dilaksanakan dalam kehidupan sehari-hari di masa pandemi ini.

"Menerapkan protokol kesehatan menjadi kunci melindungi diri sendiri dan orang lain," tuturnya.

Baca juga: Menyatukan narasi untuk menghentikan pandemi

Trihono menuturkan sebagian besar penderita COVID-19 tanpa gejala atau bergejala ringan, sehingga bisa bepergian ke mana-mana dan menjadi sumber penularan, untuk itu harus mencegah penularan dengan melakukan protokol kesehatan.

"Yang OTG (orang tanpa gejala) pergi kemana-mana bisa menjadi penular," ujarnya.

Trihono mengajak seluruh masyarakat untuk mengubah stigma menjadi kepedulian. Kepedulian itu digalang dalam pemberdayaan suatu masyarakat di tingkat kecil yakni RT/RW, kemudian didukung dengan fasilitas dari pemerintah.

Informasi tentang pencegahan COVID-19 dan bahaya penularan COVID-19 harus disampaikan sesuai dengan budaya-budaya yang ada di tengah masyarakat sehingga pesan dapat diterima dan tersampaikan dengan baik.

"Informasi mestinya berimbang, yang hoaks mestinya harus dilawan, hoaks itu membuat orang penderita COVID-19 jadi kurang bersemangat," tuturnya.

Baca juga: Ganjar dorong penegak hukum pidanakan pelanggar protokol kesehatan
Baca juga: AHY instruksikan kader patuhi protokol kesehatan saat kampanye pilkada


 

Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar