Upaya Indonesia tanggulangi kemiskinan dilaporkan dalam pertemuan OKI

id Penanganan kemiskinan,OKI,Kemensos

Upaya Indonesia tanggulangi kemiskinan dilaporkan dalam pertemuan OKI

Direktur Jenderal Kerja Sama Multilateral Kementerian Luar Negeri RI Febrian A. Ruddyard (tengah) pada Sidang Luar Biasa Tingkat Menteri Organisasi Kerja sama Islam (OKI) di Jeddah, Arab Saudi pada Minggu (15/9/2019). ANTARA/HO-Kemlu RI/am.

Jakarta (ANTARA) - Upaya Pemerintah Indonesia dalam menanggulangi kemiskinan disampaikan dalam Rapat Badan Koordinasi Komite Tetap Kerja sama Ekonomi dan Komersial Organisasi Kerja sama Islam/OKI (COMCEC) ke-15.

Menteri Sosial Juliari P Batubara dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis, menyatakan Delegasi RI mendukung rekomendasi laporan hasil riset tim peneliti COMCEC tentang kemiskinan di perkotaan di negara-negara Islam.

Baca juga: Mensos komitmen perkuat transparansi dan akuntabilitas anggaran

"Beberapa isu kebijakan dan rekomendasi terkait pembangunan di daerah 'slum urban' relevan dengan kondisi di Indonesia," kata Mensos Juliari.

Upaya penanganan kemiskinan oleh Pemerintah Indonesia terekam dalam riset yang dilakukan tim COMCEC.

Baca juga: Mensos berharap realokasi anggaran program PEN lebih fleksibel

Negara-negara yang tergabung dalam Organisasi Kerja sama Islam (OKI/OIC) memuji keberhasilan Indonesia dalam menanggulangi kemiskinan yang termuat dalam salah satu butir laporan penelitian berjudul "Urban Poverty in Islamic Countries".

Laporan tersebut membahas tantangan utama mengkonseptualisasikan dan mengukur kemiskinan perkotaan dengan fokus khusus pada pengumpulan data dan penggunaan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) sebagai alat dalam memantau kemiskinan di daerah kumuh perkotaan.

Baca juga: Mensos minta kajian beras bansos dorong penurunan kekerdilan

Secara umun, Delegasi Indonesia menyampaikan strategi penanggulangan kemiskinan dengan berbagai instrumen, termasuk salah satunya melalui skema bantuan tunai bersyarat sebagaimana terus didorong Kementerian Sosial.

Delegasi Indonesia diwakili oleh pejabat Kementerian Sosial RI, Kepala Biro Perencanaan Adhy Karyono, selaku Focal Point Indonesia untuk COMCEC PAWG dan perwakilan Ditjen Penanganan Fakir Miskin.

Baca juga: Bank Dunia: Pandemi pukul ekonomi Asia Timur, picu kemiskinan baru

"Pertemuan fokus menyoroti kebijakan intervensi untuk negara-negara OKI dan mengidentifikasi satu rekomendasi kebijakan yang bisa dilaksanakan untuk mengurangi kemiskinan perkotaan sejalan dengan 'New Urban' Agenda (SDG-11)," kata Adhy.

Pemerintah menyusun strategi percepatan penanganan kemiskinan di antaranya melalui Program Keluarga Harapan (PKH) dan Program Sembako/Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT).

Dengan berbagai bantuan sosial, angka kemiskinan sempat menurun hingga menyentuh angka 9,22 persen menurut hasil survei Badan Pusat Statistik (BPS) pada September 2019.

Baca juga: Ma'ruf Amin ajak negara OKI saling menguatkan pulihkan ekonomi dunia

 

Pewarta : Desi Purnamawati
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar