Polisi beri penjelasan kampus Unisba yang rusak saat pembubaran massa

id Polrestabes Bandung, Unisba,Rusak, pembubaran massa

Polisi beri penjelasan kampus Unisba yang rusak saat pembubaran massa

Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya. (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Kapolrestabes Bandung, Kombes Pol Ulung Sampurna Jaya, menyebut bahwa kerusakan yang terjadi terhadap bangunan kampus Universitas Islam Bandung (Unisba) itu disebabkan mahasiswa yang lari ke arah kampus dan belum membubarkan diri hingga malam.

Lalu pada saat lari ke kampus, Ulung menyebut para massa dari mahasiswa itu juga menutupi akses jalan menuju Jalan Tamansari, lokasi kampus Unisba.

"Dan itu juga kan menutup-nutup jalan dan melempar bom molotov kepada petugas sehingga kita kan ke sana mau mengejar dan membubarkan massa yang berkumpul," kata Ulung di Polrestabes Bandung, Jalan Jawa, Kota Bandung, Jumat.

Baca juga: Ridwan Kamil akan sampaikan aspirasi buruh terkait UU Cipta Kerja

Selain sudah melebihi waktu unjuk rasa pada malam hari, Ulung mengatakan pembubaran itu dilakukan juga untuk menghindari potensi tindakan massa yang merusak fasilitas umum.

"Seperti kita lihat fasilitas umum banyak yang dirusak, taman dan lampu dan segala macam, maka kita membubarkan massa itu dan massa itu larinya ke arah kampus itu," katanya.

Untuk itu, pihak kepolisian menurutnya bakal menemui pihak kampus Unisba guna melakukan koordinasi terkait kerusakan yang terjadi pada Kamis (8/10) malam.

Sementara itu, Rektor Unisba Prof Edi Setiadi mengatakan ada sejumlah kaca di bangunan kampus Unisba yang pecah diduga akibat tembakan gas air mata dari aparat kepolisian yang mengarah ke kampus.

Dengan adanya kejadian tersebut, Edi meminta pimpinan aparat kepolisian dapat mengendalikan anggotanya supaya tidak bertindak terlalu berlebihan. Karena, kata dia, area kampus merupakan fasilitas pendidikan yang bertujuan mencerdaskan bangsa.

"Kami pun memohon agar kejadian seperti ini tidak terulang kembali, karena kami pun mengetahui tugas dan fungsi kepolisian, terutama tugas mengayomi dan melindungi masyarakat," kata Edi dalam laporan pengaduannya yang ditujukan ke Kapolda Jawa Barat.

Baca juga: Polisi sebut perusuh aksi di Bandung bukan mahasiswa atau buruh
Baca juga: Polisi tangkap 209 orang hari kedua unjuk rasa di DPRD Jawa Barat

 


Pewarta : Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar