Kogabwilhan III: KKSB pakai taktik licik dan korbankan warga sipil

id kelompok bersenjata,separatis papua ,kogabwilhan iii ,tni di papua,keamanan papua

Profil sebagian dari kelompok separatis bersenjata di Papua. ANTARA/HO-Komando Gabungan Wilayah Pertahanan III TNI

Jakarta (ANTARA) -
Kelompok sipil bersenjata di Papua menerapkan taktik licik dan mengorbankan warga sipil dalam rangkaian kekerasan brutal yang mereka lancarkan.
 
Kepala Penerangan Komando Gabungan Wilayah Pertahanan III TNI, Kolonel Czi IGN Suriastawa, dalam pernyataannya, di Jakarta, Sabtu, mengatakan rangkaian kekerasan gerombolan bersenjata ini semakin brutal dan gelap mata, tidak lagi memperhatikan siapa yang menjadi korban termasuk warga sipil.
 
"Hal ini sangat disesalkan karena ini berarti pelanggaran terhadap HAM dan nilai-nilai kemanusiaan. Masyarakat sipil adalah pihak yang perlu dilindungi semua pihak," kata dia.
 
Sama seperti serangan-serangan sebelumnya, serangan gerombolan bersenjata terjadi lagi. Kali ini terhadap Pos TNI, pada Sabtu (10/10/2020), di Kampung Koteka, Distrik Kenyam, Kabupaten Nduga, yang diduga untuk memprovokasi personel-personel TNI agar membalas tembakan.
 
Namun ternyata, personel TNI bertindak profesional dengan cara tetap siaga dalam kedudukan pertahanannya dan terus mengintai arah datang tembakan.

Baca juga: Kelompok bersenjata tembak warga di Kenyam, Papua, tiga tewas
 
Personel TNI akan membalas tembakan secara terbidik bila anggota gerombolan bersenjata yang menyerang telah teridentifikasi secara pasti untuk menghindari jatuhnya korban warga sipil di sekitar tempat kejadian. Hal ini juga dilakukan personel TNI lain yang bertugas di setiap tempat di Papua.
 
Ia menyampaikan, ada fenomena menarik dari taktik kelompok sipil bersenjata akhir-akhir ini dengan berusaha memprovokasi TNI-Polri di setiap tempat, waktu dan kesempatan dan menyerang di tengah-tengah keramaian warga sipil.
 
Ia menyatakan, kelompok bersenjata itu berharap agar personel TNI-Polri membalas tembakan sehingga bila jatuh korban warga sipil akan menjadi bahan fitnah dan berita bohong dari mereka bahwa para korban dibunuh personel TNI.
 
“Sepertinya cara ini merupakan pesanan dari pendukung mereka di luar negeri yang selalu berbicara tentang pelanggaran HAM," kata dia.
 
Mereka, kata dia, memerlukan bahan untuk memojokkan pemerintah Indonesia di forum internasional padahal ternyata merekalah pelakunya. Sudah beberapa kali kesempatan terbukti bahwa kelompok bersenjata dan pendukungnya selalu memutarbalikkan fakta kejadian.

Baca juga: Tujuh senjata api hilang dalam penyerangan Polsek Sinak
"Mereka tidak berkomentar bila korban yang terbukti mereka bunuh adalah warga sipil, baik orang asli Papua maupun pendatang. Ini bukti bahwa merekalah pelanggar HAM yang sebenarnya,” ucapnya.
 
Menurut dia, hal ini sangat besar kemungkinan karena personel TNI bersikap profesional, tetap tenang, tidak membalas tembakan dari serangan-serangan mereka, kelompok separatis bersenjata itu sendirilah yang akan menembakkan dan berusaha membunuh warga sipil sebagai bahan fitnah kepada TNI-Polri.
 
“Semoga warga masyarakat dan dunia internasional bisa paham akan situasi ini dan tidak mudah percaya dengan fitnah dan berita bohong yang selalu dimainkan KKSB beserta kelompok pendukungnya di luar negeri,” kata dia.
 
Setelah gagal mendapatkan perhatian dari Sidang Umum PBB pada 22-29 September 2020 lalu, kelompok separatis bersenjata di Papua semakin beringas dan membabi buta menyerang aparat negara dan warga sipil untuk menunjukan keberadaannya yang semakin diabaikan masyarakat.

Baca juga: Anggota TGPF Intan Jaya tertembak dievakuasi ke jakarta
 
Cara yang digunakan antara lain memprovokasi, meneror, mengorbankan masyarakat sipil kemudian memfitnah aparat TNI-Polri yang bertugas menjaga keamanan dan kedamaian di Papua.
 
Tujuannya adalah agar masyarakat setempat tertekan dan terpaksa mendukung mereka serta mendapatkan perhatian dunia.

Makin ganas
Serangan gerombolan bersenjata di Papua terhadap aparat negara dan warga sipil beberapa bulan terakhir semakin mengganas. Dimulai dari penembakan terhadap dua tenaga kesehatan penanganan Covid-19, yakni Almanek Bagau (luka tembak) dan Heniko Somau (tewas di tempat), pada Jumat, 22 Mei 2020, di Distrik Wandai, Kabupaten Intan Jaya.

Sejak tanggal itu hingga kini, tercatat gerombolan bersenjata itu telah menewaskan paling tidak 11 orang, terdiri dari dua personel TNI AD dan sembilan warga sipil. Selain itu mereka juga telah melukai secara serius seorang tentara dan seorang warga sipil anggota TGPF Intan Jaya. 
 
Kemudian penembakan terhadap petani bernama Yunus Sani (tewas) pada Jumat 29 Mei 2020 di Kampung Magataga, Distrik Wandai, Kabupaten Intan Jaya, penembakan warga bernama Laode Zainudin (luka tembak) pada Sabtu 15 Agustus 2020 di Kampung Bilogai, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya.
 
Lebih lanjut, penembakan dua warga sipil berprofesi tukang ojek bernama Laode Anas (kemudian meninggal dunia) dan Fatur Rahman (luka tembak) pada Senin 14 September 2020 di Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya.

Baca juga: Anggota TGPF Intan Jaya tertembak sekembalinya dari Hipadipa
 
Kemudian pembunuhan warga sipil berprofesi tukang ojek bernama Badawi (tewas di tempat) dan penembakan anggota TNI bernama Sersan Kepala Sahlan (tewas di tempat) pada Kamis, 17 September 2020, di Kampung Hitadipa, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya.
 
Lalu penyerangan terhadap Markas Koramil Persiapan Hitadipa, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya pada Sabtu, 19 September 2020, yang menewaskan anggota TNI AD bernama Prajurit Satu Dwi Akbar Utomo.
 
Berikutnya, penembakan Pendeta Yeremia Zanambani (kemudian meninggal dunia) pada Sabtu sore, 19 September 2020, Kampung Hitadipa, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, yang diikuti penembakan polisi dan transportasi di sekitar Bandara Bilorai, Distrik Sugapa, Jumat, 18 September, dan Jumat, 25 September 2020.

Baca juga: Komandan Korem 173/PVB konfirmasi KKSB tewaskan dua orang di Sugapa
 
Penembakan ke arah Kodim Persiapan Kabupaten Intan Jaya pada Senin 5 Oktober 2020, penembakan pos TNI di Pasar Baru Kenyam Kabupaten Nduga 6 Oktober 2020 yang menewaskan warga sipil bernama Yulius Wetipo.
 
Penyerangan terhadap rombongan TGPF di tanjakan Wabogopone, Kampung Mamba, Distrik Sugapa, Kabupaten Intan Jaya, pada 9 Oktober 2020, yang mengakibatkan anggota tim TGPF Intan Jaya, Bambang Purwoko (dosen FISIPOL UGM), dan anggota tim pengamanan bernama Sersan Satu Faisal Akbar terluka tembak.
 
Palin akhir adalah Sabtu pagi, 10 Oktober 2020, gerombolan bersenjaya itu menyerang Pos TNI di Kampung Koteka, Distrik Kenyam, Kabupaten Nduga.

Baca juga: Jenazah babinsa korban penembakan KKSB dievakuasi ke Makassar
 

Pewarta : Boyke Ledy Watra
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar