Pemkab Garut segera rehabilitasi lahan pertanian rusak akibat banjir

id Garut, Pemkab Garut, pertanian, banjir, padi

Pemkab Garut segera rehabilitasi lahan pertanian rusak akibat banjir

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Garut, Jawa Barat, Beni Yoga. ANTARA/Feri Purnama.

Garut (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Garut, Jawa Barat, telah menyiapkan program padat karya untuk merehabilitasi lahan pertanian dan irigasi yang rusak akibat diterjang banjir bandang di wilayah selatan Garut, agar petani bisa kembali produktif memanfaatkan lahan tersebut.

"Padat karya langsung ke kelompok tani untuk perbaikan sawah dan irigasi, kemarin sudah laporkan secara formal ke BPBD," kata Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Garut, Beni Yoga di Garut, Kamis.

Ia menuturkan bencana banjir bandang dan longsor melanda wilayah selatan Garut seperti Kecamatan Pameungpeuk, Cibalong, dan Cisompet pada Senin (12/10), tidak hanya merusak pemukiman rumah warga, tapi areal pertanian dan irigasi juga rusak.

Dinas Pertanian Garut, kata Beni, sudah melaporkan lahan pertanian yang terdampak banjir tersebut, dan secepatnya akan diberikan bantuan benih untuk petani, kemudian memperbaiki irigasi dan lahan pertanian yang rusak.

"Sudah dilaporkan ke BPBD, sekarang data sedang berjalan," katanya.

Ia menyebutkan areal pertanian yang rusak diterjang banjir sebagian besar adalah tanaman padi seluas 625 hektare dengan usia tanam 70 sampai 90 hari.

Tanaman padi usia jelang panen itu, kata dia, telah menimbulkan kerugian materi cukup besar dengan perkiraan awal sekitar Rp1,8 miliar.

"Ada lahan yang siap panen, usia tanam 70 hari sampai 90 hari, itu sudah tidak bisa diselamatkan lagi, kerugiannya sekitar itu (Rp1,8 miliar)," katanya.

Ia menambahkan banjir yang berdampak terhadap areal pertanian itu tidak mengganggu kebutuhan maupun stok padi, karena masih ada daerah lain di Garut bagian utara dan tengah yang siap memasok kebutuhan Garut.

"Kebutuhan bisa dipasok di tengah dan utara, untuk itu kebutuhan pangan tidak terganggu, karena penghasil (padi) itu ada di tengah dan utara," kata Beni.

Baca juga: Ada kerusakan hutan penyebab banjir di Garut dibantah Perhutani
Baca juga: Sebanyak 298 gardu PLN terendam banjir Pameungpeuk Garut
Baca juga: Hulu Sungai Cimanuk meluap, banjir landa daerah pegunungan Garut-Jabar

Pewarta : Feri Purnama
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar