Petugas perketat pengamanan di kawasan Mampang cegah kelompok Anarko

id anarko, demostrasi, polsek mampang prapatan, polres metro jakarta selatan, penyekatan

Kapolsek Mampang Prapatan Kompol Sujarwo memberikan arahan kepada personel gabungan pengamanan terkait aksi demonstrasi di perempatan Kuningan Mampang, Selasa (20/10/2020) (ANTARA/HO-Polsek Mampang Prapatan)

Jakarta (ANTARA) - Sebanyak 83 petugas keamanan gabungan dikerahkan untuk memperketat pengamanan di perempatan lampu merah Kuningan (flyover Kuningan Mampang) untuk mencegah kelompok Anarko mengikuti aksi unjuk rasa di Istana Merdeka.

"Siaga personel ini dalam rangka pengamanan rute massa pengunjuk rasa yang akan ke Istana dan dalam rangka penyekatan massa yang bukan mahasiswa," kata Kapolsek Mampang Prapatan Kompol Sujarwo, Selasa.

Baca juga: Polda Metro Jaya siagakan 9.346 personel antisipasi unjuk rasa

Sujarwo menyebutkan petugas pengamanan telah disiagakan sejak pukul 07.00 WIB, dimulai dengan apel siaga di perempatan lampu merah Kuningan di bawah flyover diikuti pasukan pengamanan dari Polres dan Kodim 0504/Jakarta Selatan.

Petugas melaksanakan tugas melancarkan mobilitas massa yang murni pengunjuk rasa. Melakukan penyekat massa yang diduga kelompok Anarko.

Baca juga: Polda Metro Jaya sudah tangkap 400 pendemo dari kelompok anarko

"Bila ada pelajar langsung kita amankan dibawa ke Polres Metro Jakarta Selatan. Yang lebih diwaspadai kelompok Anarko," ujar Sujarwo.

Seperti diketahui perempatan Kuningan Mampang menjadi jalur perlintasan dari wilayah Jakarta Selatan menuju Istana Merdeka, Jakarta Pusat.

Sebelumnya, Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Pol Budi Sartono menyebutkan pihaknya telah mengantisipasi pelibatan pelajar dalam aksi unjuk rasa kali ini dengan cara berkoordinasi dengan pihak sekolah melalui Suku Dinas Pendidikan Wilayah I Jakarta Selatan.

Baca juga: Polda Metro amankan kelompok anarko dari luar Jakarta

Polrestro Jakarta Selatan telah sepakat dengan pihak sekolah akan memberikan tugas dan mengabsen para siswa secara berkala mulai pagi, siang dan sore harinya.

"Pencegahan juga dibantu para orangtua masing-masing supaya mengawasi pelajar tetap di rumah masing-masing mengerjakan tugas yang diberikan sekolah," kata Budi.

Budi juga menegaskan, pihaknya tidak segan-segan untuk menindak apabila ada yang berbuat anarkis dalam aksi unjuk rasa. Dan menaruh perhatian serius mencegah kelompok anarko terlibat aksi massa.

"Kami juga tidak segan-segan untuk mengambil tindakan kepolisian apabila ada yang berbuat anarkis ataupun tindakan-tindakan lain yang muaranya menimbulkan kerusuhan sehingga menimbulkan kerusakan fasilitas-fasilitas umum," kata Budi.

Pada demonstrasi yang berakhir ricuh, Polisi menemukan keterlibatan kelompok Anarko yang mencoba memancing keributan saat massa aksi berunjuk rassa.

Hingga siang ini pukul 13.00 WIB, situasi di kawasan lampu merah Kuningan Mampang masih kondusif, petugas belum menemukan adanya pergerakkan massa menuju Istana Merdeka.

Pewarta : Laily Rahmawaty
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar