Menperin: Peningkatan pengolahan sagu jadi program prioritas

id sagu,pekan sagu nusantara,menperin,hari pangan sedunia

Menperin: Peningkatan pengolahan sagu jadi program prioritas

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita dalam pembukaan Pekan Sagu Nusantara (PSN) 2020 yang digelar di Kemenko Perekonomian Jakarta, Selasa (20/10/2020). ANTARA/HO-Kemenko Perekonomian/am.

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah terus menjaga ketahanan pangan nasional dengan diversifikasi pangan berbasis lokal melalui tanaman sagu dan pengelolaan sagu nasional sebagai salah satu program prioritas.

Dalam acara Pekan Sagu Nusantara (PSN) 2020 bertajuk "Sagu Pangan Sehat untuk Indonesia Maju" yang digelar di Kemenko Perekonomian Jakarta, Selasa, Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan kegiatan tersebut dalam rangka memperingati Hari Pangan Sedunia tanggal 16 Oktober 2020 dan sebagai upaya pemerintah mempercepat pemulihan ekonomi nasional.

"Sejalan dengan kebijakan Presiden dalam melakukan pembangunan Indonesia melalui wilayah pinggiran dan 50,33 persen total luas tanaman sagu Indonesia berada di Pulau Papua, maka Pemerintah telah menjadikan program peningkatan pengelolaan sagu nasional sebagai salah satu program prioritas," kata Menperin Agus Gumiwang mewakili Menko Perekonomian Airlangga Hartarto saat membuka acara PSN 2020, Selasa.

Baca juga: Dewan Guru Besar IPB optimistis terhadap industri berbasis sagu

Agus menjelaskan pemerintah memasukkan sagu dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024.

Artinya, pemerintah memandang sagu sebagai bagian yang penting dan strategis bagi ketahanan pangan nasional terutama dalam menghadapi krisis pangan seperti yang diprediksi oleh FAO.

Pada saat ini posisi pangan Indonesia masih tergantung pada ketersediaan beras. Namun, kondisi di masa mendatang pada tahun 2050, kelangkaan pangan akan terjadi bila tidak dikembangkan pangan lain sebagai pasokan pangan nasional.

Baca juga: IPB: industri hilir sagu butuh infrastruktur pendukung

Presiden Joko Widodo (Jokowi) pun menekankan pentingnya peningkatan produksi bahan pangan dalam negeri agar rantai pasokan tak terganggu.

Hilirisasi produk sagu juga diharapkan mampu meningkatkan nilai tambah bagi masyarakat, penyerapan tenaga kerja, peningkatan potensi pajak, dan pendapatan asli daerah yang pada akhirnya akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi di wilayah tersebut.

Sementara itu Deputi Bidang Koordinasi Pangan dan Agribisnis Kemenko Perekonomian Musdhalifah Machmud menjelaskan Indonesia memiliki luas lahan sagu terbesar di dunia.

Dari 6,5 juta ha lahan sagu di seluruh dunia, sebesar 5,5 juta ha berada di Indonesia dan lebih dari 94,55 persen terfokus di wilayah Papua (5,2 juta ha).

Baca juga: BRG gandeng masyarakat kembangkan perkebunan sagu

Jenis sagu yang tumbuh di wilayah Papua pun menghasilkan "pati" yang lebih tinggi dibandingkan sagu yang tumbuh di daerah lain. Sayangnya, dari segi konsumsi terhitung masih sangat rendah yaitu 0,4-0,5 kg/kapita/tahun sedangkan konsumsi beras cukup besar hingga 95 kg/kapita/tahun dan konsumsi tepung terigu meningkat tajam hingga 10-18 kg/kapita/tahun.

Dalam hal kontribusi sagu terhadap penyediaan lapangan pekerjaan, jumlah tenaga kerja atau petani sagu mencapai 286.007 KK. Sementara dalam hal kontribusi ekspor, nilai ekspor sagu di tahun 2019 adalah sebesar Rp108,89 miliar dan total volume 26.625 ton, dengan 5 negara tujuan utama ekspor sagu Indonesia yaitu India, Malaysia, Jepang, Thailand, dan Vietnam.

"Kondisi ini menunjukkan bahwa produk sagu Indonesia diminati oleh pasar global, sehingga perlu dikembangkan untuk meningkatkan daya saing produk, serta meningkatkan kontribusi ekspor sagu terhadap devisa Negara," kata Musdhalifah.

Baca juga: Nasi sagu rempah Meranti dipercaya mampu tangkal Covid-19

 

Pewarta : Mentari Dwi Gayati
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar