Dolar naik saat penyebaran virus, kebuntuan stimulus picu kewaspadaan

id indeks dolar,pasar Asia,stimulus AS

Dolar AS. ANTARA/REUTERS/Sertac Kayar/pri.

Singapura (ANTARA) - Dolar mendapat dukungan pada Senin pagi, karena melonjaknya kasus virus corona di Eropa dan Amerika Serikat dan kurangnya kemajuan menuju paket stimulus AS membuat para pedagang bersikap hati-hati, meskipun harapan untuk kesepakatan perdagangan Brexit tetap stabil.

Terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, greenback diperdagangkan antara stabil dan sedikit lebih kuat di awal sesi perdagangan Asia, melayang di sekitar kisaran tengah yang telah dipegangnya selama berbulan-bulan.

Terhadap dolar Australia dan dolar Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko, dolar AS menguat sekitar 0,1 persen. Namun, sterling naik tipis menjadi 1,3046 dolar AS.

Amerika Serikat telah mencatat jumlah kasus baru COVID-19 tertinggi selama dua hari berturut-turut, sementara Italia telah memerintahkan restoran dan bar tutup pada pukul 18.00, saat gelombang baru infeksi melanda Eropa.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengatakan pada Minggu (25/10/2020) bahwa dia mengharapkan tanggapan Gedung Putih pada Senin mengenai rencana pengeluaran stimulus terbaru - tetapi ada beberapa tanda nyata bahwa kesepakatan yang lama terhenti itu sebenarnya makin dekat.

“Kombinasi dari surutnya harapan untuk kesepakatan fiskal pra-pemilihan dan berita tentang COVID serta kemungkinan lockdown yang lebih ketat sudah cukup untuk menggigit pasar saham,” kata Ray Attrill, kepala strategi valas di National Australia Bank.

Dia mengatakan penurunan dalam S&P 500 berjangka telah meluas ke pasar mata uang, di mana para pedagang juga dalam suasana hati-hati menjelang pemilihan AS pada 3 November.

Tempat berlindung yang aman yen Jepang naik tipis menjadi 104,72 per dolar dan euro melemah 0,1 persen menjadi 1,1848 dolar.

Analis memperkirakan bahwa kemenangan Joe Biden minggu depan, terutama jika Demokrat memenangkan kendali Senat, kemungkinan akan menandai paket stimulus AS yang besar dan melemahkan dolar ketika pengeluaran meningkatkan sentimen pasar.

"Tidak ada yang menunjukkan bahwa kesenjangan jajak pendapat Biden menyempit, tetapi Anda dapat berharap bahwa nada risiko dapat menjadi sedikit lebih berhati-hati saat kita mendekati Selasa depan (3/11/2020)," kata Attrill dari Sydney.

“Tapi melawan itu, ada pandangan yang akan saya setujui, bahwa jika pada pertengahan minggu depan kita mendapatkan kemenangan Biden yang bersih ... reaksi jangka pendek akan sangat berisiko positif dan dolar AS negatif.”

Penurunan tipis di dolar Aussie terjadi meskipun ada dukungan awal setelah pengumuman tawaran pengambilalihan 6,6 miliar dolar semua tunai dari Coca-Cola European Partners untuk pembotolan lokal Coca-Cola Amatil.

Di tempat lain harapan untuk terobosan dalam kebuntuan kesepakatan perdagangan antara Inggris dan Eropa menahan pound stabil di atas 1,30 dolar.

Selama akhir pekan, menteri Pulau Utara Inggris mengatakan ada peluang bagus untuk kesepakatan perdagangan.

Kemudian pada Senin, investor akan mengikuti survei sentimen Jerman pada pukul 0900 GMT, menyusul angka Indeks Manajer Pembelian yang kuat minggu lalu, dan data perumahan AS, yang akan dirilis pada 1400 GMT.

Para pemimpin utama China memetakan arah ekonomi negara untuk 2021-2025 pada pertemuan penting yang dimulai pada Senin, dan dapat mengadopsi target pertumbuhan yang lebih rendah atau lebih fleksibel.

Yuan, yang telah melonjak lebih dari tujuh persen sejak Mei karena China telah memimpin pemulihan dunia dari pandemi COVID-19, stabil dalam perdagangan luar negeri di 6,6631 per dolar.

Ringgit Malaysia dibuka sedikit lebih kuat pada Senin setelah Raja Al-Sultan Abdullah pada Minggu (25/10/2020) menolak permintaan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin agar dia menyatakan keadaan darurat.

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar