Positif corona, 40 WBP dan petugas Lapas Perempuan Denpasar diisolasi

id 34 WBP, Bali, Lapas Perempuan, Lapas Kerobokan,Covid-19

Positif corona, 40 WBP dan petugas Lapas Perempuan Denpasar diisolasi

Ilustrasi-Lapas Perempuan Kelas IIA Denpasar, Senin (26/10/2020). ANTARA/Ayu Khania Pranisitha/2020.

Badung (ANTARA) - Sebanyak 34 warga binaan pemasyarakatan (WBP) dan enam petugas di Lembaga Pemasyarakatan Perempuan Denpasar, Bali, dinyatakan terkonfirmasi positif COVID-19 dan mulai menjalani isolasi.

Sebanyak 34 warga binaan diisolasi di blok khusus isolasi, sedangkan enam petugas lainnya menjalani isolasi di hotel dan dalam penanganan Dinas Kesehatan Kabupaten Badung.
 
"Bagus semua kondisinya, ada 34 orang positif dan tidak ada WBP asing. Syukur kondisi bagus semua tidak ada kekhawatiran, walaupun positif, kondisi fisik mereka dalam kondisi baik," kata Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Kementeriam Hukum dan HAM Bali, Jamaruli Manihuruk saat ditemui di Badung, Senin.

Baca juga: GTPP Denpasar nyatakan 19 pasien sembuh COVID-19
 
Ia mengatakan bahwa para warga binaan yang positif ini wajib melakukan dan menaati protokol kesehatan, 3 M agar tidak semakin menyebarkan virus COVID di lingkungan lapas.
 
"Saya rutin juga melalukan pengecekan, semua lapas dan rutan sudah didatangi dan dilihat. Kalau di tempat lain, tidak ada laporan (kasus COVID). Selain itu Rutan Bangli juga sudah jadi tempat karantina, dilakukan pemilahan dari luar mau masuk dikarantina dulu," katanya.
 
Terkait ada atau tidaknya dilakukan pemindahan warga binaan, baik di Lapas Kerobokan atau Lapas Perempuan, Kakanwil mengatakan bahwa pemindahan warga binaan karena COVID ini belum dilakukan. Kata dia, perlu kendaraan khusus dan prosedur yang sangat hati-hati agar tidak menyebarkan ke yang lainnya.

Baca juga: Kota Denpasar catatkan tingkat kesembuhan COVID-19 tertinggi di Bali
 
"Kita harus hati-hati untuk memindahkan itu dan untuk memindahkan itu harus punya kendaraan khusus agar masyarakat sekitar tidak ikut terkena. Memindahkan itu perlu kehati-hatian bahkan mungkin harus kita undang dari Kementerian Kesehatan atau Dinas Kesehatan untuk memastikan itu berjalan dengan baik tapi pastinya sekarang ini kita pisahkan dulu tempatnya saja,"ucapnya.
 
Sementara itu, Kalapas Perempuan Kelas IIA Denpasar, Lili menambahkan bahwa warga binaan yang positif COVID-19 juga diberikan jamu empon-empon buatan warga binaan lainnya untuk mendukung penyembuhan.

Baca juga: GTPP Denpasar sebutkan 42 orang sembuh dari COVID-19
 
"Ada lima kamar yang kami sediakan dengan kapasitas 10-15 orang. Sedangkan untuk enam pegawai lapas diisolasi di hotel yang disediakan Dinkes Badung. Kami wajibkan dicek suhunya rutin oleh petugas dengan APD lengkap, diberikan vitamin, berolahraga, dan jamu juga termasuk petugas di sini," kata Lili.
 
Selain itu, pelayanan penitipan barang bagi warga binaan dari keluarga atau kerabatnya masih dibuka melalui layanan "drive thru". Menurur Lili, itu menjadi hak warga binaan menerima titipan dari keluarganya, untuk itu layanan masih seperti biasa dibuka.

Baca juga: Hari Kartini, Lapas Perempuan Denpasar buat dan sumbang 500 masker

 
 

Pewarta : Ayu Khania Pranishita
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar