Menristek dorong UMKM sektor ritel terekspos digital

id Menristek,UMKM Go Digital

Menristek dorong UMKM sektor ritel terekspos digital

Tangkapan layar - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang PS Brodjonegoro dalam konferensi pers virtual yang diadakan di Gedung Graha BNPB, Jakarta, Selasa (27/10/2020). ANTARA/Tangkapan layar Youtube BNPB Indonesia/pri. (ANTARA/Tangkapan layar Youtube BNPB Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Riset dan Teknologi (Menristek)/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro memprioritaskan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) sektor perdagangan dan pertanian untuk terekspos teknologi digital.

"Tentunya prioritas untuk UMKM yang ingin kita dekatkan atau terekspos digital adalah UMKM yang pertama, berfokus pada sektor perdagangan, khususnya ritel," ujar Bambang
Brodjonegoro dalam peresmian virtual Grab Tech Center, Selasa.

Menurut Menteri Bambang, selama pandemi UMKM yang tidak terekspos digital dan bergerak di bidang ritel sangat terpukul, bahkan kemungkinan harus menghentikan usahanya, sehingga perlu diberikan perhatian khusus.

Baca juga: BAKTI Kominfo raih penghargaan dunia

Baca juga: Ini PR besar Kominfo tahun 2021


Selain perusahaan berbasis ritel, UMKM yang bergerak di bidang pertanian juga menjadi prioritas untuk terekspos teknologi digital. UMKM di bidang pertanian diharapkan terbantu dengan keberadaan teknologi digital, sehingga dapat menjual produknya tanpa melalui perantara kepada konsumen akhir.

"Misalnya, langsung dijual ke pasar, supermarket ataupun ke restoran, sehingga porsi keuntungan dari petani tersebut tidak habis di tangan pedagang perantara yang selama ini akhirnya membuat petani hidupnya menjadi sulit, sedangkan harga di tangan konsumen menjadi mahal, jadi kami melihat peran teknologi digital ini sangat penting," ujar Menristek.

Lebih lanjut, Menteri Bambang juga berharap UMKM dapat diberikan kesempatan untuk meluaskan market lewat platform digital, salah satunya Grab.

Menurut Managing Director of Grab Indonesia, Neneng Goenadi, UMKM sering kali takut melakukan transformasi karena menganggap menjadi digital itu tidak mudah.

"Tetapi pada kenyataannya, dalam transformasi digital ini diperlukan adalah hanya kemauan dan keyakinan bahwa semua bisa dilakukan. Sekarang ini tidak ada lagi yang tidak bisa, dengan teknologi semua bisa, jadi tantangannya adalah ketakutan dari masing-masing UMKM," kata Neneng.

"Tapi sekarang saya melihat dengan pandemi ini banyak sekali UMKM yang sudah maju ke depan dan menjadi digital dan mereka sadar bahwa tanpa teknologi mereka tidak bisa survive," dia melanjutkan.

Sementara itu, ahli teknologi dan entrepreneur Ilham Habibie melihat diperlukan dasar dari literasi digital terlebih dahulu untuk mengembangkan talenta digital.

Menurut putra Presiden Ketiga RI, BJ Habibie, itu mengerti soal programming menjadi nilai lebih, namun memiliki skill dalam problem solving dan juga critical thinking untuk menyelesaikan masalah menjadi kemampuan dasar yang diperlukan talenta digital saat ini.

Baca juga: Menristek: Kecerdasan artifisial tingkatkan produktivitas bisnis

Baca juga: Menristek: Vaksin merah putih simbol kemandirian bangsa

Baca juga: Kominfo targetkan 9 juta talenta digital

Pewarta : Arindra Meodia
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar