Dolar datar, yen dekati terendah tiga minggu setelah berita vaksin

id indeks dolar,vaksin covid-19

Dolar datar, yen dekati terendah tiga minggu setelah berita vaksin

Beberapa lembar uang seratus dolar AS di latar belakang uang kertas seratus dolar AS. ANTARA/Shutterstock/pri. (ANTARA/Shutterstock)

New York (ANTARA) - Kurs dolar AS relatif stabil dan yen bertahan di dekat posisi terendah tiga minggu pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), ketika investor tetap optimistis tentang kemajuan menuju vaksin COVID-19 dan pasar mata uang mencerna pergerakan besar sehari sebelumnya.

Produsen obat AS Pfizer Inc dan mitra Jerman BioNTech mengatakan pada Senin (9/11/2020) bahwa uji klinis berskala besar menunjukkan vaksin mereka lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah COVID-19 - berita yang mendorong minat baru terhadap risiko yang mengangkat pasar global.

Kenaikan dolar pada Senin (9/11/2020) sebesar 0,5 persen, kata para analis, disebabkan oleh investor berhenti dari posisi beli di mata uang safe-haven utama lainnya seperti yen Jepang dan franc Swiss.

Baca juga: Dolar AS jatuh ke terendah dalam dua bulan

Dolar datar terhadap sekeranjang mata uang utama, mendekati tertinggi sesi sebelumnya, saat pelaku pasar menolak untuk mendorongnya lebih jauh karena ketidakpastian tentang bagaimana atau kapan vaksin dapat diluncurkan.

Imbal hasil obligasi AS mempertahankan kenaikan mereka pada Senin (9/11/2020), dan selisih antara surat utang dua tahun dan 10 tahun sedikit melebar, dalam perdagangan yang berombak. Indeks-indeks saham utama AS dan Eropa pada tengah hari waktu setempat juga tetap stabil dengan sebagian besar kenaikan mereka dari sesi sebelumnya.

"Hari ini sedikit tenang dari apa yang telah kami lihat dalam beberapa hari terakhir ini," kata Minh Trang, pedagang valas senior di Silicon Valley Bank. "Saya tidak keberatan sedikit istirahat. November sangat, sangat menarik. "

Baca juga: Sri Mulyani nilai efektivitas vaksin dari Pfizer bawa sentimen positif

Neil Jones, kepala penjualan valas untuk lembaga keuangan di Mizuho, mengatakan dia memperkirakan pergerakan risk-on akan bertahan.

“Kami membutuhkan kejelasan lebih dalam hal distribusi, kuantitas, jadwal waktu, dan kepada siapa,” kata Jones. “Secara seimbang, optimisme itu akan tetap ada untuk saat ini.”

Dolar telah kehilangan sekitar 1,4 persen bulan ini sampai kemenangan calon Demokrat Joe Biden dalam pemilihan presiden AS menjadi jelas selama akhir pekan.

Yen Jepang, yang mengalami penurunan satu hari terbesar sejak Maret setelah pengumuman vaksin, sedikit berubah pada Selasa (10/11/2020) di 105,28 yen terhadap dolar. Yen awalnya mengembalikan sebagian dari kerugian dari hari sebelumnya.

Baca juga: Rupiah ditutup menguat seiring ekspektasi tersedianya vaksin COVID-19

Franc Swiss naik sedikit, dengan dolar menguat 0,1 persen menjadi 0,914 franc setelah kenaikan 1,5 persen pada Senin (9/11/2020).

"Menyusul euforia reaksi pasar seperti itu, pertanyaan yang sekarang muncul adalah apakah itu dibenarkan atau mungkin dibesar-besarkan," tulis analis Commerzbank FX and EM, You-Na Park-Heger dalam sebuah catatan kepada klien.

Kemungkinan katalisator untuk perubahan nilai tukar di masa depan termasuk pembicaraan baru di Washington tentang putaran lain pengeluaran pemerintah untuk merangsang ekonomi, kata Trang dari Silicon Valley Bank.

“Itu adalah topik berikutnya yang akan menjadi fokus kebanyakan orang dalam enam bulan ke depan,” katanya.

Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell mengatakan pada Selasa sore (10/11/2020) bahwa dia tidak melihat perlunya RUU bantuan virus corona yang besar. "Bagi saya, halangan yang menggantung kami selama berbulan-bulan masih ada," kata pemain Republik itu kepada wartawan.

Euro-dolar secara luas datar di 1,1823 dolar. Di sesi sebelumnya, euro naik ke level 1,192 dolar tapi tidak melangkah lebih jauh, yang menurut Jones dari Mizuho bisa jadi karena Bank Sentral Eropa telah mengisyaratkan kesadarannya akan sisi negatif dari kekuatan euro yang cepat.

Dolar Australia - dilihat sebagai proksi likuid untuk selera risiko - datar, menahan kenaikan yang dibuatnya segera setelah berita vaksin.

Yuan China di luar negeri, yang telah secara bertahap menguat sejak Mei, naik sedikit pada Selasa (10/11/2020) setelah mencapai tertinggi 2,5 tahun terhadap dolar kemarin.

Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar